Skip to main content

وَاِذَآ اَنْعَمْنَا عَلَى الْاِنْسَانِ اَعْرَضَ وَنَاٰ بِجَانِبِهٖۚ وَاِذَا مَسَّهُ الشَّرُّ فَذُوْ دُعَاۤءٍ عَرِيْضٍ   ( فُصِّلَت: ٥١ )

wa-idhā
وَإِذَآ
dan apabila
anʿamnā
أَنْعَمْنَا
Kami berikan nikmat
ʿalā
عَلَى
atas
l-insāni
ٱلْإِنسَٰنِ
manusia
aʿraḍa
أَعْرَضَ
ia berpaling
wanaā
وَنَـَٔا
dan menjauhkan diri
bijānibihi
بِجَانِبِهِۦ
disampingnya
wa-idhā
وَإِذَا
dan apabila
massahu
مَسَّهُ
menimpanya
l-sharu
ٱلشَّرُّ
kejelekan
fadhū
فَذُو
maka ia mempunyai
duʿāin
دُعَآءٍ
permohonan
ʿarīḍin
عَرِيضٍ
luas/panjang

“Wa 'Idhā 'An`amnā `Alaá Al-'Insāni 'A`rađa Wa Na'á Bijānibihi Wa 'Idhā Massahu Ash-Sharru Fadhū Du`ā'in `Arīđin.” (Fuṣṣilat/41:51)

Artinya:

“Dan apabila Kami berikan nikmat kepada manusia, dia berpaling dan menjauhkan diri (dengan sombong); tetapi apabila ditimpa malapetaka maka dia banyak berdoa.” (QS. Fussilat: 51)

Dan demikian pula halnya apabila Kami berikan nikmat dan berbagai kebajikan kepada manusia, dia berpaling dari Kami dengan mengingkari nikmat-nikmat itu dan menjauhkan diri dari ajaran-ajaran Kami dengan sombong. Akan tetapi, apabila ditimpa malapetaka sebagai peringatan atas keingkaran dan kesombongan mereka, maka dia banyak berdoa dengan doa yang panjang.