Skip to main content
ARBNDEENIDTRUR
وَمَنْ
dan siapakah
أَظْلَمُ
yang lebih zalim
مِمَّنِ
daripada orang
ٱفْتَرَىٰ
ia membuat-buat
عَلَى
atas
ٱللَّهِ
Allah
كَذِبًا
kedustaan
أَوْ
atau
قَالَ
ia berkata
أُوحِىَ
telah diwahyukan
إِلَىَّ
kepada saya
وَلَمْ
dan/padahal tidak
يُوحَ
diwahyukan
إِلَيْهِ
kepadanya
شَىْءٌ
sesuatu
وَمَن
dan orang
قَالَ
berkata
سَأُنزِلُ
saya akan menurunkan
مِثْلَ
seperti
مَآ
apa
أَنزَلَ
menurunkan
ٱللَّهُۗ
Allah
وَلَوْ
sekiranya
تَرَىٰٓ
kamu lihat
إِذِ
ketika
ٱلظَّٰلِمُونَ
orang-orang zalim
فِى
dalam
غَمَرَٰتِ
kesengsaraan/sekarat
ٱلْمَوْتِ
maut/mati
وَٱلْمَلَٰٓئِكَةُ
dan Malaikat
بَاسِطُوٓا۟
mengembangkan/memukul
أَيْدِيهِمْ
tangan-tangan mereka
أَخْرِجُوٓا۟
keluarkanlah
أَنفُسَكُمُۖ
diri kalian sendiri
ٱلْيَوْمَ
hari ini
تُجْزَوْنَ
kamu dibalas
عَذَابَ
siksaan
ٱلْهُونِ
menghinakan
بِمَا
disebabkan
كُنتُمْ
kalian adalah
تَقُولُونَ
kamu mengatakan
عَلَى
atas/terhadap
ٱللَّهِ
Allah
غَيْرَ
tidak
ٱلْحَقِّ
benar
وَكُنتُمْ
dan kalian
عَنْ
dari/terhadap
ءَايَٰتِهِۦ
ayat-ayatNya
تَسْتَكْبِرُونَ
kamu menyombongkan diri

Wa Man 'Ažlamu Mimman Aftaraá `Alaá Allāhi Kadhibāan 'Aw Qāla 'Ūĥiya 'Ilayya Wa Lam Yūĥa 'Ilayhi Shay'un Wa Man Qāla Sa'unzilu Mithla Mā 'Anzala Allāhu Wa Law Taraá 'Idh Až-Žālimūna Fī Ghamarāti Al-Mawti Wa Al-Malā'ikatu Bāsiţū 'Aydīhim 'Akhrijū 'Anfusakum Al-Yawma Tujzawna `Adhāba Al-Hūni Bimā Kuntum Taqūlūna `Alaá Allāhi Ghayra Al-Ĥaqqi Wa Kuntum `An 'Āyātihi Tastakbirūna.

Tafsir Bahasa:

Siapakah yang lebih zhalim daripada orang-orang yang mengada-adakan dusta terhadap Allah atau yang berkata, “Telah diwahyukan kepadaku,” padahal tidak diwahyukan sesuatu pun kepadanya, dan orang yang berkata, “Aku akan menurunkan seperti apa yang diturunkan Allah.” (Alangkah ngerinya) sekiranya engkau melihat pada waktu orang-orang zhalim (berada) dalam kesakitan sakratul maut, sedang para malaikat memukul dengan tangannya, (sambil berkata), “Keluarkanlah nyawamu.” Pada hari ini kamu akan dibalas dengan azab yang sangat menghinakan, karena kamu mengatakan terhadap Allah (perkataan) yang tidak benar dan (karena) kamu menyombongkan diri terhadap ayat-ayat-Nya.

Tafsir (93) Allah menjelaskan kepada kaum Muslimin bahwa tidak ada orang yang lebih zalim dari orang-orang Yahudi yang mengingkari kebenaran Al-Qur'an yang diturunkan kepada Muhammad. Perkataan mereka telah mengkhianati ajaran agama tauhid. Begitu juga perkataan mereka yang mengaku menerima wahyu dari Allah, seperti Musailamah al-Kadzdzab di Yamamah, al-Aswad al-'Ansi di Yaman, thulaihah al-Asadi dari Bani Asad, dan orang-orang yang mengaku dirinya mampu membuat kitab seperti Al-Qur'an. Firman Allah ini mengandung sindiran halus bagi para pendeta Yahudi yang dipuja-puja oleh pengikut-pengikutnya karena mereka itu mengaku mendapat wahyu dari Allah yang dapat digunakan untuk menyelesaikan segala sesuatu yang sukar dipahami dari Taurat. Menurut kenyataan, mereka inilah yang selalu memusuhi Muhammad. Al-Qur'an juga mengandung sindiran kepada sastrawan-sastrawan Arab yang merasa mampu menyusun kitab-kitab yang dapat menyamai Al-Qur'an seperti firman Allah; ¦ jika kami menghendaki niscaya kami dapat membacakan yang seperti ini. (al-Anfal)/8; 31) Allah menyebutkan ancaman dan siksaan yang akan diterima oleh orang-orang yang zalim itu, dikala mereka menghembuskan nafas yang terakhir, sebagai imbalan kejahatan dan dosa yang mereka lakukan. Alangkah dahsyatnya seandainya Nabi Muhammad dan kaum Muslimin melihat penderitaan yang diderita oleh orang-orang yang jahat itu pada waktu mereka menghadapi sakaratul maut, yaitu penderitaan yang akan mereka alami menjelang kematian, tidak terlukiskan kedahsyatannya. Pada waktu itu malaikat maut mengulurkan tangannya untuk merenggut nyawa mereka yang bergelimang dengan dosa, dengan renggutan yang keras. Allah menggambarkan saat-saat yang dahsyat itu dengan nada mencela mereka. Malaikat seakan-akan berkata, "Kalau memang kamu merasa mampu, lepaskanlah nyawamu dari badanmu agar terhindar dari renggutan ini." Perintah ini tidak akan dapat mereka lakukan, karena masalah ini di luar kemampuan mereka. Pada saat itu mereka tidak dapat menghindarkan diri dari siksa yang pedih dan menghinakan, karena mereka telah berani memutarbalikkan kebenaran, berkata dusta, dan sikap mereka yang congkak dan sombong terhadap ayat-ayat Allah, seperti perkataan mereka bahwa mereka mampu menurunkan kitab seperti Al-Qur'an. Dalam ayat ini terdapat bandingan yang jelas antara ketidakmampuan mereka untuk membuat kitab semacam Al-Qur'an dengan ketidakmampuan mereka menghindarkan diri dari malaikat maut. Maksudnya agar mereka dapat menyadari bahwa apa yang mereka katakan itu sebenarnya hanya dusta belaka, sedang Al-Qur'an adalah datang dari Allah kepada Muhammad, yang tidak dapat ditandingi oleh siapa pun juga.