Skip to main content
ARBNDEENIDTRUR
وَلَقَدْ
dan sesungguhnya
جِئْتُمُونَا
kamu datang kepada Kami
فُرَٰدَىٰ
sendiri-sendiri
كَمَا
seperti/sebagaimana
خَلَقْنَٰكُمْ
Kami menciptakan kamu
أَوَّلَ
pertama
مَرَّةٍ
kali
وَتَرَكْتُم
dan kamu tinggalkan
مَّا
apa
خَوَّلْنَٰكُمْ
Kami karuniakan kepadamu
وَرَآءَ
belakang
ظُهُورِكُمْۖ
punggungmu
وَمَا
dan tidak
نَرَىٰ
Kami melihat
مَعَكُمْ
besertamu
شُفَعَآءَكُمُ
pemberi syafa'atmu
ٱلَّذِينَ
orang-orang yang
زَعَمْتُمْ
kamu anggap
أَنَّهُمْ
bahwa mereka
فِيكُمْ
di antara kamu
شُرَكَٰٓؤُا۟ۚ
sekutu-sekutu
لَقَد
sungguh
تَّقَطَّعَ
telah terputus
بَيْنَكُمْ
antara kamu
وَضَلَّ
dan telah sesat/lenyap
عَنكُم
dari kalian
مَّا
apa
كُنتُمْ
kalian adalah
تَزْعُمُونَ
kamu sangka/anggap

Wa Laqad Ji'tumūnā Furādaá Kamā Khalaqnākum 'Awwala Marratin Wa Taraktum Mā Khawwalnākum Warā'a Žuhūrikum Wa Mā Naraá Ma`akum Shufa`ā'akum Al-Ladhīna Za`amtum 'Annahum Fīkum Shurakā'u Laqad Taqaţţa`a Baynakum Wa Đalla `Ankum Mā Kuntum Taz`umūna.

Tafsir Bahasa:

Dan kamu benar-benar datang sendiri-sendiri kepada Kami sebagaimana Kami ciptakan kamu pada mulanya, dan apa yang telah Kami karuniakan kepadamu, kamu tinggalkan di belakangmu (di dunia). Kami tidak melihat pemberi syafaat (pertolongan) besertamu yang kamu anggap bahwa mereka itu sekutu-sekutu (bagi Allah). Sungguh, telah terputuslah (semua pertalian) antara kamu dan telah lenyap dari kamu apa yang dahulu kamu sangka (sebagai sekutu Allah).

(94) Allah menjelaskan nasib orang-orang zalim di hari Kiamat. Mereka datang menghadap Allah sendiri-sendiri dengan tidak membawa harta benda, anak dan pangkat, terlepas dari kebanggaan, dukungan dan kedudukan duniawi. Berhala-berhala yang dikira dapat memberikan syafa'at, tidak ada gunanya sama sekali. Keadaan mereka seperti diciptakan pada pertama kalinya, pada waktu mereka berada dalam kandungan ibu, seperti dijelaskan dalam hadis; "Wahai manusia, sebenarnya kamu akan dikumpulkan kehadirat Allah di padang Mahsyar dalam keadaan tidak bersepatu, tidak berpakaian dan tidak berkhitan sebagaimana Kami memulai penciptaan pertama kali, begitulah Kami akan mengulanginya. Itulah janji yang pasti Kami tepati, bahwa kami benar-benar akan melaksanakannya." (Riwayat al-Bukhari dan Muslim dari Ibnu 'Abbas) Mereka meninggalkan di dunia apa saja yang telah dikaruniakan Allah kepada mereka, yang menjadi kebanggaan mereka, yaitu harta benda, anak, isteri dan kedudukan yang menyebabkan mereka congkak dan tidak mau beriman kepada Rasul-rasul. Semuanya tidak dapat menolong mereka dari siksa Allah di akhirat. Allah menjelaskan bahwa Dia tidak akan mempedulikan apa saja yang mereka anggap dapat memberi syafa'at; baik itu berupa berhala-berhala yang mereka persekutukan dengan Allah atau pendeta-pendeta yang mereka anggap sebagai perantara yang dapat menghubungkan doa mereka kepada Allah. Tegasnya pada hari itu tidak dipedulikan syafa'at dan tebusan, masing-masing orang bertanggung jawab terhadap amalnya sendiri-sendiri. Pada hari itu masing-masing manusia terpisah dari segala sesuatu yang biasanya menjadi kebanggaan mereka di dunia. Harapan mereka telah pupus karena apa yang mereka sangka tidak pernah tiba. Syafa'at dan tebusan yang mereka duga akan dapat menolong mereka, sedikit pun tidak memenuhi harapan mereka.