Skip to main content

اَلْمُنٰفِقُوْنَ وَالْمُنٰفِقٰتُ بَعْضُهُمْ مِّنْۢ بَعْضٍۘ يَأْمُرُوْنَ بِالْمُنْكَرِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمَعْرُوْفِ وَيَقْبِضُوْنَ اَيْدِيَهُمْۗ نَسُوا اللّٰهَ فَنَسِيَهُمْ ۗ اِنَّ الْمُنٰفِقِيْنَ هُمُ الْفٰسِقُوْنَ   ( ٱلتَّوْبَة: ٦٧ )

al-munāfiqūna
ٱلْمُنَٰفِقُونَ
orang munafik laki-laki
wal-munāfiqātu
وَٱلْمُنَٰفِقَٰتُ
dan orang-orang munafik perempuan
baʿḍuhum
بَعْضُهُم
sebagian mereka
min
مِّنۢ
dari
baʿḍin
بَعْضٍۚ
sebagian
yamurūna
يَأْمُرُونَ
mereka menyuruh
bil-munkari
بِٱلْمُنكَرِ
kepada kemungkaran
wayanhawna
وَيَنْهَوْنَ
dan mereka melarang
ʿani
عَنِ
dari
l-maʿrūfi
ٱلْمَعْرُوفِ
berbuat kebaikan
wayaqbiḍūna
وَيَقْبِضُونَ
dan mereka menggenggamkan
aydiyahum
أَيْدِيَهُمْۚ
tangan mereka
nasū
نَسُوا۟
mereka lupa
l-laha
ٱللَّهَ
Allah
fanasiyahum
فَنَسِيَهُمْۗ
maka (Allah) melupakan mereka
inna
إِنَّ
sesungguhnya
l-munāfiqīna
ٱلْمُنَٰفِقِينَ
orang-orang munafik
humu
هُمُ
mereka itu
l-fāsiqūna
ٱلْفَٰسِقُونَ
orang-orang yang fasik

“Al-Munāfiqūna Wa Al-Munāfiqātu Ba`đuhum Min Ba`đin Ya'murūna Bil-Munkari Wa Yanhawna `An Al-Ma`rūfi Wa Yaqbiđūna 'Aydiyahum Nasū Allāha Fanasiyahum 'Inna Al-Munāfiqīna Humu Al-Fāsiqūna.” (at-Tawbah/9:67)

Artinya:

“Orang-orang munafik laki-laki dan perempuan, satu dengan yang lain adalah (sama), mereka menyuruh (berbuat) yang mungkar dan mencegah (perbuatan) yang makruf dan mereka menggenggamkan tangannya (kikir). Mereka telah melupakan kepada Allah, maka Allah melupakan mereka (pula). Sesungguhnya orang-orang munafik itulah orang-orang yang fasik.” (QS. At-Taubah: 67)

 
Setelah memaparkan beberapa perilaku buruk orang-orang munafik, ayat ini menerangkan kesamaan orang munafik laki-laki dan perempuan dalam hal sifat, sikap, perilaku dan akhlak. Orang-orang munafik laki-laki dan perempuan, satu dengan yang lain adalah memiliki kesamaan, yaitu mereka senantiasa menyuruh berbuat yang mungkar dan mencegah perbuatan yang makruf dan mereka selalu menggenggamkan tangannya karena kekikirannya. Mereka telah melupakan kebesaran Allah, petunjuk-petunjuk agama-Nya. Mereka juga lupa kalau semua perilaku buruknya akan mendapatkan balasan di akhirat kelak, maka Allah juga akan melupakan mereka di akhirat kelak dengan menjauhkan mereka dari rahmat-Nya. Sesungguhnya orang-orang munafik yang sudah jelas kemunafikannya itulah orang-orang yang fasik, yakni orang-orang yang benar-benar keluar dari ketaatan kepada Allah, bahkan sifat buruk mereka melebihi orang-orang kafir.