Skip to main content

يٰٓاُخْتَ هٰرُوْنَ مَا كَانَ اَبُوْكِ امْرَاَ سَوْءٍ وَّمَا كَانَتْ اُمُّكِ بَغِيًّا ۖ  ( مَرْيَم: ٢٨ )

yāukh'ta
يَٰٓأُخْتَ
wahai saudara perempuan
hārūna
هَٰرُونَ
Harun
مَا
tidakkah
kāna
كَانَ
ada
abūki
أَبُوكِ
ayahmu
im'ra-a
ٱمْرَأَ
orang
sawin
سَوْءٍ
seburuk-buruk
wamā
وَمَا
dan tidak/bukan
kānat
كَانَتْ
ada
ummuki
أُمُّكِ
ibumu
baghiyyan
بَغِيًّا
pelacur/jalang

“Yā 'Ukhta Hārūna Mā Kāna 'Abūki Amra'a Saw'in Wa Mā Kānat 'Ummuki Baghīyāan.” (Maryam/19:28)

Artinya:

“Wahai saudara perempuan Harun (Maryam)! Ayahmu bukan seorang yang buruk perangai dan ibumu bukan seorang perempuan pezina.”” (QS. Maryam: 28)

Tidak puas mencemoohan Maryam, mereka pun merendahkannya dengan menyebut keluarganya. Mereka berkata, “Wahai saudara perempuan Harun! Ayahmu dalam kehidupannya bukan seorang yang buruk perangai dan ibumu bukan pula seorang perempuan pezina. Bagaimana mungkin engkau melakukan hal yang memalukan ini?”