Skip to main content
ARBNDEENIDTRUR
وَكَذَٰلِكَ
dan demikian itu
جَعَلْنَٰكُمْ
Kami telah menjadikan kamu
أُمَّةً
umat
وَسَطًا
pertengahan
لِّتَكُونُوا۟
agar kamu menjadi
شُهَدَآءَ
saksi-saksi
عَلَى
atas
ٱلنَّاسِ
manusia
وَيَكُونَ
dan adalah
ٱلرَّسُولُ
Rasul
عَلَيْكُمْ
atas kalian
شَهِيدًاۗ
saksi
وَمَا
dan tidak
جَعَلْنَا
Kami jadikan
ٱلْقِبْلَةَ
kiblat
ٱلَّتِى
yang
كُنتَ
adalah kamu
عَلَيْهَآ
kepadanya (Baitul Maqdis)
إِلَّا
kecuali/melainkan
لِنَعْلَمَ
agar Kami mengetahui
مَن
orang/siapa
يَتَّبِعُ
ia mengikuti
ٱلرَّسُولَ
Rasul
مِمَّن
daripada orang/siapa
يَنقَلِبُ
ia berbalik
عَلَىٰ
atas
عَقِبَيْهِۚ
dua tumitnya
وَإِن
dan sebenarnya
كَانَتْ
adalah
لَكَبِيرَةً
sungguh berat
إِلَّا
kecuali
عَلَى
atas
ٱلَّذِينَ
orang-orang yang
هَدَى
memberi petunjuk
ٱللَّهُۗ
Allah
وَمَا
dan tidak
كَانَ
ada
ٱللَّهُ
Allah
لِيُضِيعَ
hendak menyia-nyiakan
إِيمَٰنَكُمْۚ
iman kamu
إِنَّ
sesungguhnya
ٱللَّهَ
Allah
بِٱلنَّاسِ
dengan/kepada manusia
لَرَءُوفٌ
amat Pengasih
رَّحِيمٌ
Maha Penyayang

Wa Kadhalika Ja`alnākum 'Ummatan Wasaţāan Litakūnū Shuhadā'a `Alaá An-Nāsi Wa Yakūna Ar-Rasūlu `Alaykum Shahīdāan Wa Mā Ja`alnā Al-Qiblata Allatī Kunta `Alayhā 'Illā Lina`lama Man Yattabi`u Ar-Rasūla Mimman Yanqalibu `Alaá `Aqibayhi Wa 'In Kānat Lakabīratan 'Illā `Alaá Al-Ladhīna Hadaá Allāhu Wa Mā Kāna Allāhu Liyuđī`a 'Īmānakum 'Inna Allāha Bin-Nāsi Lara'ūfun Raĥīmun.

Tafsir Bahasa:

Dan demikian pula Kami telah menjadikan kamu (umat Islam) ”umat pertengahan” agar kamu menjadi saksi atas (perbuatan) manusia dan agar Rasul (Muhammad) menjadi saksi atas (perbuatan) kamu. Kami tidak menjadikan kiblat yang (dahulu) kamu (berkiblat) kepadanya melainkan agar Kami mengetahui siapa yang mengikuti Rasul dan siapa yang berbalik ke belakang. Sungguh, (pemindahan kiblat) itu sangat berat, kecuali bagi orang yang telah diberi petunjuk oleh Allah. Dan Allah tidak akan menyia-nyiakan imanmu. Sungguh, Allah Maha Pengasih, Maha Penyayang kepada manusia.

(143) Umat Islam adalah ummatan wasathan umat yang mendapat petunjuk dari Allah swt, sehingga mereka menjadi umat yang adil serta pilihan dan akan menjadi saksi atas keingkaran orang yang kafir. Umat Islam harus senantiasa menegakkan keadilan dan kebenaran serta membela yang hak dan melenyapkan yang batil. Mereka dalam segala persoalan hidup berada di tengah orang-orang yang mementingkan kebendaan dalam kehidupannya dan orang-orang yang mementingkan ukhrawi saja. Dengan demikian, umat Islam menjadi saksi yang adil dan terpilih atas orang-orang yang bersandar pada kebendaan, yang melupakan hak-hak ketuhanan dan cenderung kepada memuaskan hawa nafsu. Mereka juga menjadi saksi terhadap orang-orang yang berlebih-lebihan dalam soal agama sehingga melepaskan diri dari segala kenikmatan jasmani dengan menahan dirinya dari kehidupan yang wajar. Umat Islam menjadi saksi atas mereka semua, karena sifatnya yang adil dan terpilih dan dalam melaksanakan hidupnya sehari-hari selalu menempuh jalan tengah. Demikian pula Rasulullah saw menjadi saksi bagi umatnya, bahwa umatnya itu sebaik-baik umat yang diciptakan untuk memberi petunjuk kepada manusia dengan amar makruf dan nahi mungkar. Kemudian dijelaskan bahwa perubahan kiblat dari Baitulmakdis ke Ka'bah adalah untuk menguji manusia, siapa di antara mereka yang benar-benar beriman dan mengikuti Rasul serta siapa pula yang lemah imannya, membelok dari jalan yang lurus. Memang pemindahan kiblat itu dirasakan sangat berat oleh orang yang fanatik kepada kiblat yang pertama, karena manusia pada umumnya sulit untuk mengubah dan meninggalkan kebiasaannya. Tetapi orang yang mendapat petunjuk dari Allah dengan mengetahui hukum-hukum agamanya dan rahasia syariatnya, mereka sadar bahwa melaksanakan ibadah dengan menghadap kiblat itu adalah semata-mata karena perintah Allah bukan karena suatu rahasia yang tersembunyi pada tempat itu, dan bahwa penempatan kiblat itu untuk menghimpun manusia pada satu arah serta untuk persatuan umat. Untuk menghilangkan keragu-raguan dari sebagian kaum Muslimin tentang pahala salatnya selama mereka menghadap ke Baitulmakdis dulu, maka Allah menerangkan bahwa Dia sekali-kali tidak akan menyia-nyiakan iman dan amal orang-orang yang mematuhi Rasul karena Allah Maha Pengasih dan Maha Penyayang.