Skip to main content

بَلْ مَتَّعْنَا هٰٓؤُلَاۤءِ وَاٰبَاۤءَهُمْ حَتّٰى طَالَ عَلَيْهِمُ الْعُمُرُۗ اَفَلَا يَرَوْنَ اَنَّا نَأْتِى الْاَرْضَ نَنْقُصُهَا مِنْ اَطْرَافِهَاۗ اَفَهُمُ الْغٰلِبُوْنَ   ( ٱلْأَنْبِيَاء: ٤٤ )

bal
بَلْ
bahkan
mattaʿnā
مَتَّعْنَا
Kami telah memberi kesenangan
hāulāi
هَٰٓؤُلَآءِ
mereka
waābāahum
وَءَابَآءَهُمْ
dan bapak-bapak mereka
ḥattā
حَتَّىٰ
sehingga
ṭāla
طَالَ
panjang
ʿalayhimu
عَلَيْهِمُ
atas mereka
l-ʿumuru
ٱلْعُمُرُۗ
umur
afalā
أَفَلَا
apakah maka tidak
yarawna
يَرَوْنَ
mereka melihat
annā
أَنَّا
bahwasanya Kami
natī
نَأْتِى
Kami mendatangi
l-arḍa
ٱلْأَرْضَ
bumi/negeri
nanquṣuhā
نَنقُصُهَا
Kami menguranginya
min
مِنْ
dari
aṭrāfihā
أَطْرَافِهَآۚ
ujungnya/segala penjuru
afahumu
أَفَهُمُ
apakah maka mereka
l-ghālibūna
ٱلْغَٰلِبُونَ
orang-orang yang mengalahkan/menang

“Bal Matta`nā Hā'uulā' Wa 'Ābā'ahum Ĥattaá Ţāla `Alayhim Al-`Umuru 'Afalā Yarawna 'Annā Na'tī Al-'Arđa Nanquşuhā Min 'Aţrāfihā 'Afahum Al-Ghālibūna.” (al-ʾAnbiyāʾ/21:44)

Artinya:

“Sebenarnya Kami telah memberi mereka dan nenek moyang mereka kenikmatan (hidup di dunia) hingga panjang usia mereka. Maka apakah mereka tidak melihat bahwa Kami mendatangi negeri (yang berada di bawah kekuasaan orang kafir), lalu Kami kurangi luasnya dari ujung-ujung negeri. Apakah mereka yang menang?” (QS. Al-Anbiya': 44)

Allah memberi mereka kemewahan dan kenikmatan hidup bukan karena Allah tidak kuasa menurunkan azab. Sebenarnya Kami telah memberi mereka dan nenek moyang mereka kenikmatan hidup di dunia hingga panjang usia mereka untuk menguji apa mereka beriman atau tidak. Maka apakah mereka tidak melihat bahwa Kami, melalui Nabi dan kaum muslim yang menyebarkan ajaran Islam, mendatangi negeri yang berada di bawah kekuasaan orang kafir seperti Persia dan Romawi, lalu Kami kurangi luasnya dari ujung-ujung negeri, karena sebagian besar penduduknya masuk Islam? Apakah mereka yang menang dalam menunjukkan kebenaran agama Allah?