Skip to main content
ARBNDEENIDTRUR
قَالُوا۟
mereka berkata
يَٰمُوسَىٰٓ
wahai musa
إِنَّا
sesungguhnya kami
لَن
tidak akan
نَّدْخُلَهَآ
kami memasukinya
أَبَدًا
selama-lamanya
مَّا
selama/selagi
دَامُوا۟
mereka
فِيهَاۖ
di dalamnya
فَٱذْهَبْ
maka pergilah
أَنتَ
kamu
وَرَبُّكَ
dan Tuhanmu
فَقَٰتِلَآ
maka berperanglah kamu berdua
إِنَّا
sesungguhnya kami
هَٰهُنَا
di sini
قَٰعِدُونَ
orang-orang yang duduk

Qālū Yā Mūsaá 'Innā Lan Nadkhulahā 'Abadāan Mā Dāmū Fīhā Fādh/hab 'Anta Wa Rabbuka Faqātilā 'Innā Hāhunā Qā`idūna.

Tafsir Bahasa:

Mereka berkata, “Wahai Musa! Sampai kapan pun kami tidak akan memasukinya selama mereka masih ada di dalamnya, karena itu pergilah engkau bersama Tuhanmu, dan berperanglah kamu berdua. Biarlah kami tetap (menanti) di sini saja.”

(24) Anjuran dua orang utusan itu tidak dapat mempengaruhi kaumnya dan tidak mengubah semangat mereka. Oleh karena itu setelah anjuran itu, mereka mengulangi ucapan mereka kepada Nabi Musa bahwa mereka selamanya tidak akan masuk Kanaan selama kaum raksasa dan angkuh penduduk negeri itu masih berada di sana. Mereka menandaskan bahwa jika Nabi Musa tetap berkehendak akan memasuki tanah Kanaan, maka biar Nabi Musa sajalah bersama bantuan Tuhan yang akan memerangi kaum itu, sedangkan mereka tetap membangkang tidak mengikuti Musa memasuki Kanaan. Jawaban mereka ini menunjukkan kedangkalan pikiran dan kekerdilan mereka. Memang mula-mula mereka telah menyembah Allah mengikuti Nabi Musa, kemudian mereka berusaha menyembah anak sapi mengikuti ajakan Samiri. Memang kaum Yahudi itu biasa membangkang terhadap Nabinya, malah kadang-kadang membunuhnya.