Skip to main content
ARBNDEENIDTRUR
قُلْ
katakanlah
هَلْ
apakah
أُنَبِّئُكُم
aku memberitahukan kepadamu
بِشَرٍّ
dengan yang lebih buruk
مِّن
dari
ذَٰلِكَ
demikian/itu
مَثُوبَةً
pembalasan
عِندَ
di sisi
ٱللَّهِۚ
Allah
مَن
orang
لَّعَنَهُ
mengutukinya
ٱللَّهُ
Allah
وَغَضِبَ
dan memurkai
عَلَيْهِ
atasnya
وَجَعَلَ
dan Dia menjadikan
مِنْهُمُ
diantara mereka
ٱلْقِرَدَةَ
kera
وَٱلْخَنَازِيرَ
dan babi
وَعَبَدَ
dan penyembah
ٱلطَّٰغُوتَۚ
Thagut
أُو۟لَٰٓئِكَ
mereka itu
شَرٌّ
lebih buruk
مَّكَانًا
tempat
وَأَضَلُّ
dan lebih tersesat
عَن
dari
سَوَآءِ
lurus
ٱلسَّبِيلِ
jalan

Qul Hal 'Unabbi'ukum Bisharrin Min Dhālika Mathūbatan `Inda Allāhi Man La`anahu Allāhu Wa Ghađiba `Alayhi Wa Ja`ala Minhum Al-Qiradata Wa Al-Khanāzīra Wa `Abada Aţ-Ţāghūta 'Ūlā'ika Sharrun Makānāan Wa 'Ađallu `An Sawā'i As-Sabīli.

Tafsir Bahasa:

Katakanlah (Muhammad), “Apakah akan aku beritakan kepadamu tentang orang yang lebih buruk pembalasannya dari (orang fasik) di sisi Allah? Yaitu, orang yang dilaknat dan dimurkai Allah, di antara mereka (ada) yang dijadikan kera dan babi dan (orang yang) menyembah Tagµt.” Mereka itu lebih buruk tempatnya dan lebih tersesat dari jalan yang lurus.

(60) Ayat ini dalam rangkaian petunjuk Allah kepada Rasul-Nya Muhammad untuk memberikan bantahan kepada Ahli Kitab sebagaimana yang diuraikan pada ayat 59. Menurut riwayat St-thabarani, ia menceritakan bahwa Ahli Kitab berkata kepada Nabi Muhammad yang maksudnya, "Tidak ada agama yang kami ketahui lebih buruk dari agamamu", maka turunlah ayat ini untuk membantahnya. Pada ayat ini Allah menyuruh Nabi Muhammad supaya berkata sebagai berikut; "Apakah perlu aku beritakan kepada kamu, hal orang-orang yang mengejek agama dan azan kami, sesuatu yang lebih buruk balasannya di sisi Allah dari pekerjaan (fasik) yang kamu lakukan ini, yaitu kamu dijadikan kera dan babi." Riwayat Ibnu Abbas menceriterakan, bahwa peristiwa pelanggaran kehormatan hari Sabat (Sabtu) itu telah menimbulkan dua macam kejadian. Kejadian pertama ialah orang-orang muda berubah menjadi kera; yang kedua, orang-orang tua menjadi babi. (Lihat juga Tafsir atas 2;65 dan 7;166) Selanjutnya Allah menyuruh Rasul-Nya untuk menyampaikan bahwa mereka inilah yang lebih buruk tempatnya di akhirat dan sesat dari jalan yang benar.