Skip to main content
ARBNDEENIDTRUR
وَعَلَى
dan atas
ٱلَّذِينَ
orang-orang yang
هَادُوا۟
(mereka) Yahudi
حَرَّمْنَا
Kami haramkan
كُلَّ
setiap
ذِى
memiliki
ظُفُرٍۖ
berkuku
وَمِنَ
dan dari
ٱلْبَقَرِ
sapi
وَٱلْغَنَمِ
dan kambing
حَرَّمْنَا
Kami haramkan
عَلَيْهِمْ
atas mereka
شُحُومَهُمَآ
lemak dari kedua-duanya
إِلَّا
kecuali
مَا
apa
حَمَلَتْ
terbawa/melekat
ظُهُورُهُمَآ
punggung keduanya
أَوِ
atau
ٱلْحَوَايَآ
perut besar
أَوْ
atau
مَا
apa
ٱخْتَلَطَ
tercampur
بِعَظْمٍۚ
dengan tulang
ذَٰلِكَ
demikianlah
جَزَيْنَٰهُم
Kami beri balasan mereka
بِبَغْيِهِمْۖ
dengan sebab kedurhakaan mereka
وَإِنَّا
dan sesungguhnya Kami
لَصَٰدِقُونَ
sungguh yang benar

Wa `Alaá Al-Ladhīna Hādū Ĥarramnā Kulla Dhī Žufurin Wa Mina Al-Baqari Wa Al-Ghanami Ĥarramnā `Alayhim Shuĥūmahumā 'Illā Mā Ĥamalat Žuhūruhumā 'Aw Al-Ĥawāyā 'Aw Mā Akhtalaţa Bi`ažmin Dhālika Jazaynāhum Bibaghyihim Wa 'Innā Laşādiqūna.

Tafsir Bahasa:

Dan kepada orang-orang Yahudi, Kami haramkan semua (hewan) yang berkuku, dan Kami haramkan kepada mereka lemak sapi dan domba, kecuali yang melekat di punggungnya, atau yang dalam isi perutnya, atau yang bercampur dengan tulang. Demikianlah Kami menghukum mereka karena kedurhakaannya. Dan sungguh, Kami Mahabenar.

(146) Pada ayat ini diterangkan pula makanan yang diharamkan bagi kaum Yahudi saja, yaitu semua binatang yang tidak berkuku. Maksudnya binatang-binatang yang jarinya tidak pernah terpisah antara yang satu dengan yang lain, seperti; unta, itik, angsa, dan lain sebagainya. Diharamkan pula bagi mereka lemak sapi dan lemak kambing, kecuali yang melekat di punggung atau di perut besar dan usus atau lemak yang bercampur dengan tulang. Semua makanan yang tersebut di atas diharamkan bagi kaum Yahudi saja sebagai hukuman atas kedurhakaan mereka bukan karena makanan itu haram zatnya seperti haramnya babi dan bangkai. Yang mengharamkan makanan itu bagi mereka, bukan syariat Nabi Muhammad, tetapi semua itu adalah haram menurut syariat mereka. Nabi hanya menceritakan dengan perantaraan wahyu dari Allah (Al-Qur'an). Dengan demikian dapat dikatakan bahwa Al-Qur'an itu bukan karya Muhammad, tetapi wahyu dari Allah yang disampaikan kepadanya. Sebab Nabi Muhammad sendiri takkan dapat mengetahui yang demikian, karena dia tak tahu membaca dan menulis, sedangkan kaum musyrikin Mekah tak mengetahui pula hal yang demikian. Kemudian Allah menekankan bahwa diharamkannya makanan-makanan itu bagi kaum Yahudi adalah sebagai hukuman atas kedurhakaan mereka. Allah menegaskan bahwa Dia adalah Mahabenar dalam segala pemberitaan dan tindakan-Nya.