Skip to main content

فَلَمَّا رَاَ الشَّمْسَ بَازِغَةً قَالَ هٰذَا رَبِّيْ هٰذَآ اَكْبَرُۚ فَلَمَّآ اَفَلَتْ قَالَ يٰقَوْمِ اِنِّيْ بَرِيْۤءٌ مِّمَّا تُشْرِكُوْنَ   ( ٱلْأَنْعَام: ٧٨ )

falammā
فَلَمَّا
maka ketika
raā
رَءَا
dia melihat
l-shamsa
ٱلشَّمْسَ
matahari
bāzighatan
بَازِغَةً
terbit
qāla
قَالَ
dia berkata
hādhā
هَٰذَا
ini
rabbī
رَبِّى
Tuhanku
hādhā
هَٰذَآ
inilah
akbaru
أَكْبَرُۖ
lebih besar
falammā
فَلَمَّآ
maka ketika
afalat
أَفَلَتْ
terbenam
qāla
قَالَ
dia berkata
yāqawmi
يَٰقَوْمِ
wahai kaumku
innī
إِنِّى
sesungguhnya aku
barīon
بَرِىٓءٌ
berlepas diri
mimmā
مِّمَّا
dari apa
tush'rikūna
تُشْرِكُونَ
kamu persekutukan

“Falammā Ra'aá Ash-Shamsa Bāzighatan Qāla Hādhā Rabbī Hādhā 'Akbaru Falammā 'Afalat Qāla Yā Qawmi 'Innī Barī'un Mimmā Tushrikūna.” (al-ʾAnʿām/6:78)

Artinya:

“Kemudian ketika dia melihat matahari terbit, dia berkata, “Inilah Tuhanku, ini lebih besar.” Tetapi ketika matahari terbenam, dia berkata, “Wahai kaumku! Sungguh, aku berlepas diri dari apa yang kamu persekutukan.”” (QS. Al-An'am: 78)

Matahari yang sinarnya lebih terang menjadi tujuan proses pencarian selanjutnya. Kemudian ketika dia, Ibrahim, melihat matahari terbit pada pagi hari, dia berkata, "Inilah Tuhanku yang kucari, ini lebih besar dan lebih terang sinarnya." Tetapi ketika matahari terbenam pada sore hari dan dia menyimpulkan sebagaimana kesimpulannya ketika melihat bintang dan bulan, dia pun berkata, "Wahai kaumku! Sungguh, aku berlepas diri dari penyembahan bintang, bulan, matahari, dan apa saja yang kamu persekutukan dengan Tuhan Yang Maha Esa, Tuhan yang sebenarnya.