Skip to main content
ARBNDEENIDTRUR
قَالَ
dia berkata
أَلْقُوا۟ۖ
lemparkanlah
فَلَمَّآ
maka setelah
أَلْقَوْا۟
mereka melemparkan
سَحَرُوٓا۟
mereka menyihir
أَعْيُنَ
mata
ٱلنَّاسِ
manusia
وَٱسْتَرْهَبُوهُمْ
dan menjadikan takut kepada mereka
وَجَآءُو
dan mereka mendatangkan
بِسِحْرٍ
dengan sihir
عَظِيمٍ
yang besar

Qāla 'Alqū Falammā 'Alqaw Saĥarū 'A`yuna An-Nāsi Wa Astarhabūhum Wa Jā'ū Bisiĥrin `Ažīmin.

Tafsir Bahasa:

Dia (Musa) menjawab, “Lemparkanlah (lebih dahulu)!” Maka setelah mereka melemparkan, mereka menyihir mata orang banyak dan menjadikan orang banyak itu takut, karena mereka memperlihatkan sihir yang hebat (menakjubkan).

(116) Nabi Musa mempersilakan mereka untuk mendahului, tanpa merasa khawatir terhadap kekuatan dan keampuhan sihir mereka, karena ia yakin akan pertolongan Allah, dan ia yakin bahwa mukjizat tidak akan terkalahkan oleh sihir manusia. Ahli-ahli sihir itu lalu menjatuhkan tali-tali dan tongkat-tongkat mereka ke tanah, dan mereka menyihir penglihatan orang banyak yang menyaksikan peristiwa tersebut, termasuk Nabi Musa sendiri, orang banyak terpengaruh oleh sihir mereka melihat semua tali dan tongkat tersebut telah berubah menjadi ular sehingga mereka merasa takut, karena mereka menyangka itu ular sebenarnya. Firman Allah ; Maka tiba-tiba tali-tali dan tongkat-tongkat mereka terbayang olehnya (Musa) seakan-akan ia merayap cepat, karena sihir mereka. (thaha/20; 66) Mereka itu tampaknya berhasil melakukan sihir yang dahsyat dan mempunyai pengaruh yang besar terhadap orang-orang yang menyaksikannya. Bahkan Nabi Musa sendiri pun pada mulanya merasa gentar juga. Hal ini disebutkan Allah pada ayat-ayat lain dengan firman-Nya; Dan firman-Nya dalam ayat berikut; Maka Musa merasa takut dalam hatinya. Kami berfirman; Jangan takut! Sungguh engkaulah yang unggul (menang). (thaha/20; 67-68)