Skip to main content
ARBNDEENIDTRUR
وَقَالُوا۟
dan mereka berkata
لَن
tidak
يَدْخُلَ
mereka masuk
ٱلْجَنَّةَ
surga
إِلَّا
kecuali
مَن
orang
كَانَ
adalah
هُودًا
Yahudi
أَوْ
atau
نَصَٰرَىٰۗ
Nasrani
تِلْكَ
itu
أَمَانِيُّهُمْۗ
angan-angan mereka
قُلْ
katakan
هَاتُوا۟
tunjukkan
بُرْهَٰنَكُمْ
bukti kebenaranmu
إِن
jika
كُنتُمْ
kalian adalah
صَٰدِقِينَ
orang-orang yang benar

Wa Qālū Lan Yadkhula Al-Jannata 'Illā Man Kāna Hūdāan 'Aw Naşāraá Tilka 'Amānīyuhum Qul Hātū Burhānakum 'In Kuntum Şādiqīn.

Tafsir Bahasa:

Dan mereka (Yahudi dan Nasrani) berkata, “Tidak akan masuk surga kecuali orang Yahudi atau Nasrani.” Itu (hanya) angan-angan mereka. Katakanlah, “Tunjukkan bukti kebenaranmu jika kamu orang yang benar.”

(111) Ahli Kitab, baik Yahudi maupun Nasrani, masing-masing menganggap bahwa tidak akan masuk surga kecuali golongan mereka sendiri. Orang-orang Yahudi beranggapan bahwa yang akan masuk surga hanyalah orang-orang Yahudi, demikian juga orang-orang Nasrani beranggapan bahwa yang akan masuk surga hanyalah orang-orang Nasrani. Untuk menolak dan membatalkan anggapan mereka itu Allah memberikan penegasan bahwa anggapan mereka itu hanyalah angan-angan yang timbul dari khayalan mereka. Angan-angan mereka, meskipun disebutkan secara global, namun maknanya mencakup arti yang luas, yaitu angan-angan mereka agar terhindar dari siksa serta anggapan bahwa yang bukan golongan mereka akan terjerumus ke dalam siksa, dan tidak memperoleh nikmat sedikit pun. Itulah sebabnya maka dalam ayat itu angan-angan mereka dinyatakan dalam bentuk jamak. Dalam ayat ini terdapat isyarat bahwa suatu pendapat yang tidak didasarkan pada bukti-bukti yang benar tidak boleh diterima.