Skip to main content
ARBNDEENIDTRUR
وَإِن
dan jika
طَلَّقْتُمُوهُنَّ
kamu menceraikan mereka
مِن
dari
قَبْلِ
sebelum
أَن
jika
تَمَسُّوهُنَّ
kamu mencampuri mereka
وَقَدْ
dan sesungguhnya
فَرَضْتُمْ
kamu telah menentukan
لَهُنَّ
bagi mereka
فَرِيضَةً
ketentuan/mahar
فَنِصْفُ
maka (bayarlah) seperdua
مَا
apa
فَرَضْتُمْ
telah kamu tentukan
إِلَّآ
kecuali
أَن
bahwa/jika
يَعْفُونَ
mereka memaafkan
أَوْ
atau
يَعْفُوَا۟
dimaafkan
ٱلَّذِى
yang
بِيَدِهِۦ
ditangannya
عُقْدَةُ
ikatan
ٱلنِّكَاحِۚ
nikah
وَأَن
dan bahwa
تَعْفُوٓا۟
pemaafanmu
أَقْرَبُ
lebih dekat
لِلتَّقْوَىٰۚ
kepada takwa
وَلَا
dan jangan
تَنسَوُا۟
kamu melupakan
ٱلْفَضْلَ
karunia/keutamaan
بَيْنَكُمْۚ
diantara kamu
إِنَّ
sesungguhnya
ٱللَّهَ
Allah
بِمَا
dengan apa
تَعْمَلُونَ
kamu kerjakan
بَصِيرٌ
Maha Melihat

Wa 'In Ţallaqtumūhunna Min Qabli 'An Tamassūhunna Wa Qad Farađtum Lahunna Farīđatan Fanişfu Mā Farađtum 'Illā 'An Ya`fūna 'Aw Ya`fuwa Al-Ladhī Biyadihi `Uqdatu An-Nikāĥi Wa 'An Ta`fū 'Aqrabu Lilttaqwaá Wa Lā Tansaw Al-Fađla Baynakum 'Inna Allāha Bimā Ta`malūna Başīrun.

Tafsir Bahasa:

Dan jika kamu menceraikan mereka sebelum kamu sentuh (campuri), padahal kamu sudah menentukan Maharnya, maka (bayarlah) seperdua dari yang telah kamu tentukan, kecuali jika mereka (membebaskan) atau dibebaskan oleh orang yang akad nikah ada di tangannya. Pembebasan itu lebih dekat kepada takwa. Dan janganlah kamu lupa kebaikan di antara kamu. Sungguh, Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.

(237) Jika seorang suami menjatuhkan talak sebelum bercampur sedangkan ia telah menentukan jumlah mahar maka yang menjadi hak mantan istrinya itu adalah separo dari jumlah mahar tersebut, yang dapat dituntutnya selama ia tidak rela dicerai. Perempuan tersebut dapat menerima penuh mahar itu tanpa mengembalikan seperduanya, jika bekas suaminya merelakannya. Tindakan merelakan pelunasan mahar itu suatu hal yang lebih dekat kepada takwa. Sebab wajarlah seorang suami merelakannya jika perceraian itu terjadi karena keinginannya. Demikian pula wajar seorang istri merelakan hak dari mahar yang mestinya diterimanya jika sebab-sebab perceraian datang dari pihaknya. Menurut sunah Rasulullah, apabila telah terjadi dukhul (telah bercampur) sedang pada waktu akad nikah jumlah mahar itu tidak disebutkan, maka jumlah maharnya adalah menurut mahar misil, yaitu mahar yang sepadan dengan posisi perempuan di kalangan famili dan masyarakatnya.