Skip to main content

وَقَوْمَ نُوْحٍ لَّمَّا كَذَّبُوا الرُّسُلَ اَغْرَقْنٰهُمْ وَجَعَلْنٰهُمْ لِلنَّاسِ اٰيَةًۗ وَاَعْتَدْنَا لِلظّٰلِمِيْنَ عَذَابًا اَلِيْمًا ۚ   ( ٱلْفُرْقَان: ٣٧ )

waqawma
وَقَوْمَ
dan kaum
nūḥin
نُوحٍ
Nuh
lammā
لَّمَّا
tatkala
kadhabū
كَذَّبُوا۟
mereka mendustakan
l-rusula
ٱلرُّسُلَ
rasul-rasul
aghraqnāhum
أَغْرَقْنَٰهُمْ
Kami tenggelamkan mereka
wajaʿalnāhum
وَجَعَلْنَٰهُمْ
dan Kami jadikan mereka
lilnnāsi
لِلنَّاسِ
bagi manusia
āyatan
ءَايَةًۖ
ayat/pelajaran
wa-aʿtadnā
وَأَعْتَدْنَا
dan Kami telah menyediakan
lilẓẓālimīna
لِلظَّٰلِمِينَ
bagi orang-orang yang zalim
ʿadhāban
عَذَابًا
azab
alīman
أَلِيمًا
pedih

“Wa Qawma Nūĥin Lammā Kadhdhabū Ar-Rusula 'Aghraqnāhum Wa Ja`alnāhum Lilnnāsi 'Āyatan Wa 'A`tadnā Lilžžālimīna `Adhābāan 'Alīmāan.” (al-Furq̈ān/25:37)

Artinya:

“Dan (telah Kami binasakan) kaum Nuh ketika mereka mendustakan para rasul. Kami tenggelamkam mereka dan Kami jadikan (cerita) mereka itu pelajaran bagi manusia. Dan Kami telah sediakan bagi orang-orang zalim azab yang pedih;” (QS. Al-Furqan: 37)

Allah juga menceritakan nasib dari kaumnya Nabi Nuh. Dan telah Kami binasakan kaum Nuh ketika mereka mendustakan Nabi Nuh yang telah berdakwah kepada mereka selama 950 tahun, namun yang beriman kepadanya hanya sebagian kecil saja. Mendustakan satu rasul berarti sama saja dengan mendustakan para rasul. Karena para utusan Allah adalah satu kesatuan yang tidak bisa terpisahkan. Kami tenggelamkam mereka setelah Kami genangi bumi mereka dengan banjir besar melebihi tingginya gunung-gunung mereka, dan Kami jadikan cerita mereka itu pelajaran bagi manusia. Azab Allah akan turun kembali dalam bentuk lain, jika ada kaum yang kembali mendustakan para nabi mereka. Dan Kami telah sediakan bagi orang-orang zalim azab yang pedih; melebihi dari pada apa yang mereka duga.