Skip to main content
ARBNDEENIDTRUR
وَلِيَعْلَمَ
dan karena (Allah) hendak mengetahui
ٱلَّذِينَ
orang-orang yang
نَافَقُوا۟ۚ
(mereka) munafik
وَقِيلَ
dan dikatakan
لَهُمْ
kepada mereka
تَعَالَوْا۟
marilah
قَٰتِلُوا۟
berperang
فِى
di
سَبِيلِ
jalan
ٱللَّهِ
Allah
أَوِ
atau
ٱدْفَعُوا۟ۖ
pertahankanlah dirimu
قَالُوا۟
mereka berkata
لَوْ
sekiranya
نَعْلَمُ
kami mengetahui
قِتَالًا
peperangan
لَّٱتَّبَعْنَٰكُمْۗ
tentu kami mengikuti kamu
هُمْ
mereka
لِلْكُفْرِ
bagi/kepada kekafiran
يَوْمَئِذٍ
pada hari itu
أَقْرَبُ
lebih dekat
مِنْهُمْ
dari/diantara mereka
لِلْإِيمَٰنِۚ
bagi/daripada iman
يَقُولُونَ
mereka mengatakan
بِأَفْوَٰهِهِم
dengan mulut mereka
مَّا
tidak
لَيْسَ
ada (terkandung)
فِى
dalam
قُلُوبِهِمْۗ
hati mereka
وَٱللَّهُ
dan Allah
أَعْلَمُ
lebih mengetahui
بِمَا
dengan/terhadap apa
يَكْتُمُونَ
mereka sembunyikan

Wa Liya`lama Al-Ladhīna Nāfaqū Wa Qīla Lahum Ta`ālaw Qātilū Fī Sabīli Allāhi 'Aw Adfa`ū Qālū Law Na`lamu Qitālāan Lāttaba`nākum Hum Lilkufri Yawma'idhin 'Aqrabu Minhum Lil'īmāni Yaqūlūna Bi'afwhihim Mā Laysa Fī Qulūbihim Wa Allāhu 'A`lamu Bimā Yaktumūna.

Tafsir Bahasa:

Dan untuk menguji orang-orang yang munafik, kepada mereka dikatakan, “Marilah berperang di jalan Allah atau pertahankanlah (dirimu).” Mereka berkata, “Sekiranya kami mengetahui (bagaimana cara) berperang, tentulah kami mengikuti kamu.” Mereka pada hari itu lebih dekat kepada kekafiran dari pada keimanan. Mereka mengatakan dengan mulutnya apa yang tidak sesuai dengan isi hatinya. Dan Allah lebih mengetahui apa yang mereka sembunyikan.

(167) Demikian juga agar orang-orang munafik dapat diketahui kemunafikannya dengan nyata. Pada waktu Perang Uhud jumlah tentara Islam 1.000 orang kemudian ditengah jalan 300 orang yang tergolong munafikin di bawah pimpinan Abdullah bin Ubay telah kembali ke Medinah. Maka Perang Uhud merupakan pemisah antara tentara yang benar-benar beriman dan yang setengah-setengah imannya, yakni golongan munafik. Kaum munafikin pada waktu diajak berperang fi sabilillah menegakkan agama Allah, mempertahankan hak dan keadilan dan menolak kebatilan dan kemungkaran guna mencari rida Allah atau berperang untuk menjaga diri dan mempertahankan tanah tumpah darahnya, mereka menjawab, "Jika kami mengetahui bahwa kita dapat dan mampu berperang pasti kami mengikuti kaum Muslimin." Tetapi mereka menilai bahwa kaum Muslimin berperang pada waktu itu semata-mata menjerumuskan diri dalam kebinasaan. Sebenarnya mereka lebih cenderung kepada kekafiran daripada keimanan dan apa yang mereka katakan bukan sebenarnya apa yang ada dalam hati mereka. Allah mengetahui kemunafikan yang mereka sembunyikan dalam hati mereka.