Skip to main content

فَاِذَا سَوَّيْتُهٗ وَنَفَخْتُ فِيْهِ مِنْ رُّوْحِيْ فَقَعُوْا لَهٗ سٰجِدِيْنَ  ( ص: ٧٢ )

fa-idhā
فَإِذَا
maka apabila
sawwaytuhu
سَوَّيْتُهُۥ
telah Kusempurnakan kejadiannya
wanafakhtu
وَنَفَخْتُ
dan kutiupkan
fīhi
فِيهِ
ke dalamnya
min
مِن
dari
rūḥī
رُّوحِى
roh-Ku
faqaʿū
فَقَعُوا۟
maka tunduklah kamu
lahu
لَهُۥ
kepadanya
sājidīna
سَٰجِدِينَ
bersujud

“Fa'idhā Sawwaytuhu Wa Nafakhtu Fīhi Min Rūĥī Faqa`ū Lahu Sājidīna.” (Ṣād/38:72)

Artinya:

“Kemudian apabila telah Aku sempurnakan kejadiannya dan Aku tiupkan roh (ciptaan)-Ku kepadanya; maka tunduklah kamu dengan bersujud kepadanya.”” (QS. Sad: 72)

Kemudian, apabila telah Aku sempurnakan kejadian fisik-nya dengan anggota tubuh dan bentuk yang sempurna dan Aku tiupkan roh ciptaan-Ku kepadanya, maka tunduklah kamu semua dengan bersujud penuh hormat kepadanya, bukan sujud penghambaan dan pengagungan.