Skip to main content
ARBNDEENIDTRUR
وَٱلْمُحْصَنَٰتُ
dan wanita yang bersuami
مِنَ
dari
ٱلنِّسَآءِ
manusia
إِلَّا
kecuali
مَا
apa
مَلَكَتْ
kamu miliki
أَيْمَٰنُكُمْۖ
tangan kananmu/budak-budakmu
كِتَٰبَ
ketetapan
ٱللَّهِ
Allah
عَلَيْكُمْۚ
atas kalian
وَأُحِلَّ
dan dihalalkan
لَكُم
bagi kalian
مَّا
apa
وَرَآءَ
dibelakang (selain)
ذَٰلِكُمْ
demikian itu
أَن
bahwa
تَبْتَغُوا۟
kamu mencari
بِأَمْوَٰلِكُم
dengan hartamu
مُّحْصِنِينَ
untuk dikawini
غَيْرَ
tidak/bukan
مُسَٰفِحِينَۚ
untuk berzina
فَمَا
maka apa
ٱسْتَمْتَعْتُم
telah kamu nikmati
بِهِۦ
dengannya (wanita itu)
مِنْهُنَّ
dari/diantara mereka
فَـَٔاتُوهُنَّ
maka berikan kepada mereka
أُجُورَهُنَّ
mahar/maskawin
فَرِيضَةًۚ
suatu kewajiban
وَلَا
dan tidak
جُنَاحَ
berdosa
عَلَيْكُمْ
atas kalian
فِيمَا
terhadap apa (sesuatu)
تَرَٰضَيْتُم
kamu saling merelakan
بِهِۦ
dengannya (wanita itu)
مِنۢ
dari
بَعْدِ
sesudah
ٱلْفَرِيضَةِۚ
ditentukan
إِنَّ
sesungguhnya
ٱللَّهَ
Allah
كَانَ
adalah Dia
عَلِيمًا
Maha Mengetahui
حَكِيمًا
Maha Bijaksana

Wa Al-Muĥşanātu Mina An-Nisā' 'Illā Mā Malakat 'Aymānukum Kitāba Allāhi `Alaykum Wa 'Uĥilla Lakum Mā Warā'a Dhālikum 'An Tabtaghū Bi'amwālikum Muĥşinīna Ghayra Musāfiĥīna Famā Astamta`tum Bihi Minhunna Fa'ātūhunna 'Ujūrahunna Farīđatan Wa Lā Junāĥa `Alaykum Fīmā Tarāđaytum Bihi Min Ba`di Al-Farīđati 'Inna Allāha Kāna `Alīmāan Ĥakīmāan.

Tafsir Bahasa:

Dan (diharamkan juga kamu menikahi) perempuan yang bersuami, kecuali hamba sahaya perempuan (tawanan perang) yang kamu miliki sebagai ketetapan Allah atas kamu. Dan dihalalkan bagimu selain (perempuan-perempuan) yang demikian itu jika kamu berusaha dengan hartamu untuk menikahinya bukan untuk berzina. Maka karena kenikmatan yang telah kamu dapatkan dari mereka, berikanlah maskawinnya kepada mereka sebagai suatu kewajiban. Tetapi tidak mengapa jika ternyata di antara kamu telah saling merelakannya, setelah ditetapkan. Sungguh, Allah Maha Mengetahui, Mahabijaksana.

(24) Kata al-muhshanat di dalam Al-Qur'an mempunyai empat pengertian, yaitu; 1. Perempuan yang bersuami, itulah yang dimaksud dalam ayat ini. ¦Apabila mereka telah bersuami¦ (an-Nisa/4;25). 2. Perempuan yang merdeka, seperti yang tercantum dalam firman Allah; Dan barang siapa di antara kamu tidak mempunyai biaya untuk menikahi perempuan merdeka yang beriman, maka (dihalalkan menikahi perempuan) yang beriman dari hamba sahaya yang kamu miliki.¦(an-Nisa/4;25). 3. Perempuan yang terpelihara akhlaknya, seperti dalam firman Allah; Perempuan-perempuan yang memelihara diri, bukan pezina (an-Nisa/4;25). 4. Perempuan-perempuan Muslimah. Dengan demikian dibolehkan seorang Muslim menikahi seorang perempuan tawanan perang yang sudah menjadi budaknya, walaupun ia masih bersuami, karena hubungan perkawinannya dengan suaminya yang dahulu sudah putus, sebab dia ditawan tanpa suaminya dan suaminya berada di daerah musuh, dengan syarat perempuan itu sudah haid satu kali untuk membuktikan kekosongan rahimnya. Sebagian ulama mensyaratkan bahwa suaminya tidak ikut tertawan bersama dia. Jika ditawan bersama-sama perempuan itu, maka tidak boleh dinikahi oleh orang lain. Ketentuan ini sudah tidak berlaku lagi pada zaman sekarang. (lihat tafsir an-Nisa/4; 3) Dihalalkan bagi kaum Muslimin mencari perempuan dengan harta mereka untuk dinikahi, dengan maksud mendirikan rumah tangga yang bahagia, memelihara keturunan yang baru dan bukan untuk berzina. Maka kepada istri-istri yang telah kamu campuri itu, berikanlah kepada mereka maharnya yang sempurna sebagai suatu kewajiban dengan niat menjaga kehormatan dan sekali-kali tidak berniat untuk membuat perzinaan. Maskawin yang diberikan bukanlah semata-mata imbalan dari laki-laki atau kerelaan perempuan untuk menjadi istrinya, tetapi juga sebagai tanda cinta dan keikhlasan. Oleh karena itu dalam ayat lain (an-Nisa/4;4) disebutkan mahar itu sebagai suatu pemberian. Bila terjadi perbedaan antara jumlah mahar yang dijanjikan dengan yang diberikan, maka tidak mengapa bila pihak istri merelakan sebagian mahar itu. Allah mengetahui niat baik yang terkandung dalam hati masing-masing. Maka berikanlah mahar mereka yang telah disepakati itu dengan sukarela. Mahar wajib dibayar sebelum akad nikah atau sebelum bercampur, bahkan menurut mazhab Hanafi wajib dibayar asal mereka berdua telah berkhalwat (mengasingkan diri dalam sebuah tempat yang tertutup). Sebagian ulama menjadikan ayat ini sebagai dasar untuk menetapkan hukum nikah mut'ah, yaitu menikahi seorang perempuan dengan batas waktu tertentu seperti sehari, seminggu, sebulan atau lebih yang tujuannya untuk bersenang-senang. Pada permulaan Islam diperbolehkan atau diberi kelonggaran oleh Nabi saw melakukannya. Beliau mula-mula memberi kelonggaran kepada sahabat-sahabatnya yang pergi berperang di jalan Allah untuk nikah dengan batas waktu tertentu, karena dikhawatirkan mereka jatuh ke dalam perzinaan, sebab telah berpisah sekian lama dengan keluarganya. Kelonggaran itu termasuk ; "Mengerjakan yang lebih ringan mudaratnya di antara dua kemudaratan." Kemudian nikah mut'ah itu diharamkan, berdasarkan hadis-hadis sahih yang menjelaskan haramnya nikah mut'ah itu sampai hari kiamat. Khalifah Umar pun pernah menyinggung soal haramnya mut'ah pada pidatonya di atas mimbar, dan tidak ada seorang sahabat pun yang membantahnya.