Skip to main content

مِنَ الَّذِيْنَ هَادُوْا يُحَرِّفُوْنَ الْكَلِمَ عَنْ مَّوَاضِعِهٖ وَيَقُوْلُوْنَ سَمِعْنَا وَعَصَيْنَا وَاسْمَعْ غَيْرَ مُسْمَعٍ وَّرَاعِنَا لَيًّاۢ بِاَلْسِنَتِهِمْ وَطَعْنًا فِى الدِّيْنِۗ وَلَوْ اَنَّهُمْ قَالُوْا سَمِعْنَا وَاَطَعْنَا وَاسْمَعْ وَانْظُرْنَا لَكَانَ خَيْرًا لَّهُمْ وَاَقْوَمَۙ وَلٰكِنْ لَّعَنَهُمُ اللّٰهُ بِكُفْرِهِمْ فَلَا يُؤْمِنُوْنَ اِلَّا قَلِيْلًا   ( ٱلنِّسَاء: ٤٦ )

mina
مِّنَ
dari
alladhīna
ٱلَّذِينَ
orang-orang yang
hādū
هَادُوا۟
Yahudi
yuḥarrifūna
يُحَرِّفُونَ
mereka merubah
l-kalima
ٱلْكَلِمَ
perkataan
ʿan
عَن
dari
mawāḍiʿihi
مَّوَاضِعِهِۦ
tempat-tempatnya
wayaqūlūna
وَيَقُولُونَ
dan mereka berkata
samiʿ'nā
سَمِعْنَا
kami mendengar
waʿaṣaynā
وَعَصَيْنَا
dan/tetapi kami mendurhakai
wa-is'maʿ
وَٱسْمَعْ
dan dengarlah
ghayra
غَيْرَ
tidak/bukan
mus'maʿin
مُسْمَعٍ
mendengar
warāʿinā
وَرَٰعِنَا
dan peliharalah kami
layyan
لَيًّۢا
memutar-mutar
bi-alsinatihim
بِأَلْسِنَتِهِمْ
dengan lidah mereka
waṭaʿnan
وَطَعْنًا
dan mencela
فِى
dalam
l-dīni
ٱلدِّينِۚ
agama
walaw
وَلَوْ
dan sekiranya
annahum
أَنَّهُمْ
bahwasanya mereka
qālū
قَالُوا۟
(mereka) berkata
samiʿ'nā
سَمِعْنَا
kami mendengar
wa-aṭaʿnā
وَأَطَعْنَا
dan kami mentaati
wa-is'maʿ
وَٱسْمَعْ
dan dengarkan
wa-unẓur'nā
وَٱنظُرْنَا
dan perhatikanlah kami
lakāna
لَكَانَ
tentu itu adalah
khayran
خَيْرًا
lebih baik
lahum
لَّهُمْ
bagi mereka
wa-aqwama
وَأَقْوَمَ
dan lebih tepat
walākin
وَلَٰكِن
akan tetapi
laʿanahumu
لَّعَنَهُمُ
mengutuk mereka
l-lahu
ٱللَّهُ
Allah
bikuf'rihim
بِكُفْرِهِمْ
dengan/karena kekafiran mereka
falā
فَلَا
maka tidak
yu'minūna
يُؤْمِنُونَ
mereka beriman
illā
إِلَّا
kecuali
qalīlan
قَلِيلًا
sedikit

“Mina Al-Ladhīna Hādū Yuĥarrifūna Al-Kalima `An Mawāđi`ihi Wa Yaqūlūna Sami`nā Wa `Aşaynā Wa Asma` Ghayra Musma`in Wa Rā`inā Layyāan Bi'alsinatihim Wa Ţa`nāan Fī Ad-Dīni Wa Law 'Annahum Qālū Sami`nā Wa 'Aţa`nā Wa Asma` Wa Anžurnā Lakāna Khayrāan Lahum Wa 'Aqwama Wa Lakin La`anahum Allāhu Bikufrihim Falā Yu'uminūna 'Illā Qalīlāan.” (an-Nisāʾ/4:46)

Artinya:

“(Yaitu) di antara orang Yahudi, yang mengubah perkataan dari tempat-tempatnya. Dan mereka berkata, “Kami mendengar, tetapi kami tidak mau menurutinya.” Dan (mereka mengatakan pula), “Dengarlah,” sedang (engkau Muhammad sebenarnya) tidak mendengar apa pun. Dan (mereka mengatakan), “Raa‘ina” dengan memutar-balikkan lidahnya dan mencela agama. Sekiranya mereka mengatakan, “Kami mendengar dan patuh, dan dengarlah, dan perhatikanlah kami,” tentulah itu lebih baik bagi mereka dan lebih tepat, tetapi Allah melaknat mereka, karena kekafiran mereka. Mereka tidak beriman kecuali sedikit sekali.” (QS. An-Nisa': 46)

Yaitu di antara orang Yahudi, yang kebiasaan buruk mereka adalah mengubah perkataan dari tempat-tempatnya seperti menyangkut kenabian Muhammad. Dan mereka berkata," Kami mendengar, tetapi kami tidak mau menurutinya." Dan juga mereka mengatakan pula," Dengarlah," sedang engkau, Nabi Muhammad, sebenarnya tidak mendengar apa pun apa yang mereka katakan. Dan selanjutnya mereka mengatakan pula, ra 'ina dengan memutar-balikkan lidahnya dan dengan sengaja mencela ajaran agama. Sekiranya mereka mengatakan, "Kami mendengar dan patuh, sebagai ganti dari perkataan "dan dengarlah, dan perhatikanlah kami," tentulah itu lebih baik bagi mereka dan lebih tepat, karena tidak menimbulkan kemungkinan keliru. Akan tetapi itu tidak mereka lakukan sehingga Allah melaknat mereka, karena kekafiran dan kedurhakaan mereka. Mereka tidak beriman kecuali hanya sedikit sekali.