Skip to main content
ARBNDEENIDTRUR
كَانُوا۟
mereka adalah
لَا
tidak
يَتَنَاهَوْنَ
saling melarang
عَن
dari
مُّنكَرٍ
perbuatan mungkar
فَعَلُوهُۚ
mereka lakukannya
لَبِئْسَ
sungguh amat buruk
مَا
apa
كَانُوا۟
mereka adalah
يَفْعَلُونَ
(mereka) perbuat

Kānū Lā Yatanāhawna `An Munkarin Fa`alūhu Labi'sa Mā Kānū Yaf`alūna.

Tafsir Bahasa:

Mereka tidak saling mencegah perbuatan mungkar yang selalu mereka perbuat. Sungguh, sangat buruk apa yang mereka perbuat.

(79) Ayat ini menerangkan bahwa kebiasan Yahudi ialah membiarkan kemungkaran terjadi di hadapan mereka disebabkan mereka tidak melaksanakan amar makruf dan nahi mungkar. Demikianlah buruknya perbuatan mereka itu, sehingga hal itu menjadi sebab adanya kutukan Allah pada mereka. Dalam hubungan ayat ini Nabi Muhammad bersabda, Dari Abdullah bin Masud r.a. katanya, Rasulullah SAW bersabda ; "Ketika orang-orang Bani Israil terjerumus di lembah maksiat, kemudian mereka dilarang oleh ulama mereka dan mereka tidak mau berhenti, maka para ulama itu mengakrabi mereka, duduk-duduk, makan-makan dan minum-minum bersama. Allah SWT kemudian membikin hati-hati mereka saling akrab dan melaknat mereka semua melalui lisan Dawud dan Isa bin Maryam. Hal itu karena mereka bermaksiat dan melampaui batas." Kata Abdullah bin Masud selanjutnya ; Nabi SAW kemudian duduk, sebelumnya dia bersandar, lalu bersabda; "Tidak demi Dzat yang menguasai diriku, sampai kamu benar-benar menundukkan mereka kepada kebenaran." (Riwayat Abu Dawud, at-Tirmizi dan Ibnu Majah. Menurut at-Tirmizi, hadis ini hasan)