Skip to main content
ARBNDEENIDTRUR
وَلَا
dan janganlah
تَقْرَبُوا۟
kamu dekati
مَالَ
harta
ٱلْيَتِيمِ
anak yatim
إِلَّا
kecuali
بِٱلَّتِى
dengan yang (cara)
هِىَ
dia
أَحْسَنُ
lebih baik
حَتَّىٰ
sehingga
يَبْلُغَ
dia sampai
أَشُدَّهُۥۖ
dewasa
وَأَوْفُوا۟
dan penuhilah
ٱلْكَيْلَ
takaran
وَٱلْمِيزَانَ
dan timbangan
بِٱلْقِسْطِۖ
dengan adil
لَا
tidak
نُكَلِّفُ
Kami membebani
نَفْسًا
seseorang
إِلَّا
kecuali
وُسْعَهَاۖ
kesanggupannya
وَإِذَا
dan apabila
قُلْتُمْ
kamu berkata
فَٱعْدِلُوا۟
maka berlaku adillah kamu
وَلَوْ
walaupun
كَانَ
adalah
ذَا
mempunyai
قُرْبَىٰۖ
kerabat
وَبِعَهْدِ
dan dengan janji
ٱللَّهِ
Allah
أَوْفُوا۟ۚ
penuhilah
ذَٰلِكُمْ
demikian itu
وَصَّىٰكُم
(Allah) mewasiatkan kepadamu
بِهِۦ
dengannya
لَعَلَّكُمْ
agar kalian
تَذَكَّرُونَ
kamu ingat

Wa Lā Taqrabū Māla Al-Yatīmi 'Illā Bi-Atī Hiya 'Aĥsanu Ĥattaá Yablugha 'Ashuddahu Wa 'Awfū Al-Kayla Wa Al-Mīzāna Bil-Qisţi Lā Nukallifu Nafsāan 'Illā Wus`ahā Wa 'Idhā Qultum Fā`dilū Wa Law Kāna Dhā Qurbaá Wa Bi`ahdi Allāhi 'Awfū Dhālikum Waşşākum Bihi La`allakum Tadhakkarūna.

Tafsir Bahasa:

Dan janganlah kamu mendekati harta anak yatim, kecuali dengan cara yang lebih bermanfaat, sampai dia mencapai (usia) dewasa. Dan sempurnakanlah takaran dan timbangan dengan adil. Kami tidak membebani seseorang melainkan menurut kesanggupannya. Apabila kamu berbicara, bicaralah sejujurnya, sekalipun dia kerabat(mu) dan penuhilah janji Allah. Demikianlah Dia memerintahkan kepadamu agar kamu ingat.”

(152) Pada ayat 151 telah disebutkan lima dari sepuluh "al-Washaya al-'Asyr", sedang dalam ayat 152 ini disebutkan lima atau empat wasiat (menurut sebagian mufassirin) sedang yang sisanya (yang kesepuluh) terdapat pada ayat 153. Wasiat-wasiat itu adalah ; (6) Jangan mendekati harta anak yatim, kecuali dengan cara yang lebih bermanfaat. (7/8)Keharusan menyempurnakan takaran dan timbangan. (9) Berlaku adil dalam perkataan, meskipun terhadap keluarga. (10) Memenuhi janji Allah. Adapun larangan mendekati harta anak yatim, maksudnya, siapapun tidak boleh mendekati, menggunakan atau memanfaatkan harta anak yatim, baik dari pihak wali maupun dari pihak lain kecuali pendekatan itu bertujuan untuk memelihara dan mengembangkan harta anak yatim. Jika anak yatim itu sudah dewasa barulah diserahkan harta tersebut kepadanya. Mengenai usia, para ulama menyatakan sekitar 15-18 tahun atau dengan melihat situasi dan kondisi anak, mengingat kedewasaan tidak hanya didasarkan pada usia tapi pada kematangan emosi dan tanggung jawab sehingga bisa memelihara dan mengembangkan hartanya dan tidak berfoya-foya atau menghamburkan warisannya. Tentang keharusan menyempurnakan takaran dan timbangan, perintah ini berulang kali disebutkan pada beberapa surah dalam Al-Qur'an dengan bermacam cara, bentuk dan hubungannya dengan persoalan yang bermacam-macam pula, antara lain firman Allah; Dan sempurnakanlah takaran apabila kamu menakar, dan timbanglah dengan timbangan yang benar. Itulah yang lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya. (al-Isra'/17; 35) Perintah Tuhan untuk menyempurnakan takaran dan timbangan adalah sekadar menurut kemampuan yang biasa dilaksanakan dalam soal ini, karena Tuhan tidak memberati hamba-Nya melainkan sekadar kemampuannya. Yang penting tidak ada unsur atau maksud penipuan. Yang dimaksud tentang keharusan berkata dengan adil kendati pun terhadap keluarga ialah setiap perkataan terutama dalam memberikan kesaksian dan putusan hukum. Dan ini sangat penting bagi setiap pembangunan terutama di bidang akhlak dan sosial, tanpa membedakan orang lain dengan kaum kerabat. Hal ini telah diterangkan pula dalam firman Allah; Allah menjanjikan kepada orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan di antara mereka, ampunan dan pahala yang besar. (al-Fath/48; 29) Adapun yang dimaksud dengan janji Allah, ialah semua janji baik terhadap Tuhan seperti firman Allah; Bukankah Aku telah memerintahkan kepadamu wahai anak cucu Adam agar kamu tidak menyembah setan? Sungguh, setan itu musuh yang nyata bagi kamu. (Yasin/36; 60) Firman Allah yang lain; Dan orang-orang yang menepati janji apabila berjanji. (al-Baqarah/2; 177) Ayat ini diakhiri dengan ungkapan "semoga kamu ingat", sebab semua perintah atau larangan yang tersebut dalam ayat ini pada umumnya diketahui dan dilaksanakan orang-orang Arab Jahiliyah, bahkan mereka bangga karena memiliki sifat-sifat terpuji itu. Jadi ayat ini mengingatkan mereka agar tidak lupa, atau agar mereka saling ingat-mengingatkan pentingnya melaksanakan perintah Allah tersebut.