Skip to main content

وَلَقَدْ رَاٰهُ بِالْاُفُقِ الْمُبِيْنِۚ  ( ٱلتَّكْوِير: ٢٣ )

walaqad
وَلَقَدْ
dan sesungguhnya
raāhu
رَءَاهُ
dia telah melihat
bil-ufuqi
بِٱلْأُفُقِ
di tepi langit/di ufuk
l-mubīni
ٱلْمُبِينِ
nyata/terang

“Wa Laqad Ra'āhu Bil-'Ufuqi Al-Mubīni.” (at-Takwīr/81:23)

Artinya:

“Dan sungguh, dia (Muhammad) telah melihatnya (Jibril) di ufuk yang terang.” (QS. At-Takwir: 23)

Ayat ini menegaskan pertemuan antara Jibril dalam wujudnya yang asli dengan Nabi Muhammad sesaat setelah Nabi menerima wahyu pertama di Gua Hira. Kaum musyrik mendustakan hal tersebut. Dan sungguh, dia telah melihatnya, yakni melihat Jibril, di ufuk yang terang, sehingga tidak dapat diragukan bahwa sosok yang datang itu adalah Jibril.