Skip to main content

وَقَالَ الْمَلِكُ ائْتُوْنِيْ بِهٖ ۚفَلَمَّا جَاۤءَهُ الرَّسُوْلُ قَالَ ارْجِعْ اِلٰى رَبِّكَ فَسْـَٔلْهُ مَا بَالُ النِّسْوَةِ الّٰتِيْ قَطَّعْنَ اَيْدِيَهُنَّ ۗاِنَّ رَبِّيْ بِكَيْدِهِنَّ عَلِيْمٌ   ( يُوسُف: ٥٠ )

waqāla
وَقَالَ
dan berkata
l-maliku
ٱلْمَلِكُ
raja
i'tūnī
ٱئْتُونِى
bawalah kepadaku
bihi
بِهِۦۖ
dengannya
falammā
فَلَمَّا
maka tatkala
jāahu
جَآءَهُ
datang kepadanya
l-rasūlu
ٱلرَّسُولُ
utusan
qāla
قَالَ
(Yusuf) berkata
ir'jiʿ
ٱرْجِعْ
kembalilah
ilā
إِلَىٰ
kepada
rabbika
رَبِّكَ
tuanmu
fasalhu
فَسْـَٔلْهُ
maka tanyakan padanya
مَا
apa/bagaimana
bālu
بَالُ
halnya
l-nis'wati
ٱلنِّسْوَةِ
wanita-wanita
allātī
ٱلَّٰتِى
yang
qaṭṭaʿna
قَطَّعْنَ
mereka memotong
aydiyahunna
أَيْدِيَهُنَّۚ
tangan-tangan mereka
inna
إِنَّ
sesungguhnya
rabbī
رَبِّى
Tuhanku
bikaydihinna
بِكَيْدِهِنَّ
dengan tipu daya mereka
ʿalīmun
عَلِيمٌ
Maha Mengetahui

“Wa Qāla Al-Maliku A'tūnī Bihi Falammā Jā'ahu Ar-Rasūlu Qāla Arji` 'Ilaá Rabbika Fās'alhu Mā Bālu An-Niswati Al-Lātī Qaţţa`na 'Aydiyahunna 'Inna Rabbī Bikaydihinna `Alīmun.” (Yūsuf/12:50)

Artinya:

“Dan raja berkata, “Bawalah dia kepadaku.” Ketika utusan itu datang kepadanya, dia (Yusuf) berkata, “Kembalilah kepada tuanmu dan tanyakan kepadanya bagaimana halnya perempuan-perempuan yang telah melukai tangannya. Sungguh, Tuhanku Maha Mengetahui tipu daya mereka.”” (QS. Yusuf: 50)

Setelah Nabi Yusuf menceritakan takwil mimpi raja dengan rinci dan jelas kepada pelayan raja dan iapun menyampaikannya kepada sang raja, pada ayat ini dijelaskan tentang permintaan raja untuk memanggil Nabi Yusuf setelah mendengarkan perihal tafsir mimpinya itu Dan raja berkata kepada para pembantunya, "Bawalah dia -Yusuf- kepadaku." Ketika utusan itu datang kepadanya dan memintanya menghadap raja, dia -Nabi Yusuf- pun berkata, "Kembalilah kepada tuanmu dan tanyakan kepadanya bagaimana halnya perempuan-perempuan yang telah melukai tangannya sendiri tatkala aku keluar dihadapan mereka." Hal ini disampaikan Nabi Yusuf agar pembebasannya jelas dan kebenaran terungkap. Sungguh, Tuhanku Maha Mengetahui tipu daya dan muslihat mereka terhadapku sehingga tidak ada yang bisa disembunyikan dari-Nya. Vonis hukuman yang dijatuhkan, maupun pembebasan seseorang dari hukuman, seharusnya disertai bukti yang kuat, bukan sekadar alasan dan dugaan.