Skip to main content
ARBNDEENIDTRUR
bismillah

الٓرۚ
Alif Lam Ra
تِلْكَ
itu
ءَايَٰتُ
ayat-ayat
ٱلْكِتَٰبِ
Kitab
ٱلْمُبِينِ
yang nyata

'Alif-Lām-Rā Tilka 'Āyātu Al-Kitābi Al-Mubīni.

Alif Lam Ra. Ini adalah ayat-ayat Kitab (Al-Qur'an) yang jelas.

Tafsir

إِنَّآ
sesungguhnya Kami
أَنزَلْنَٰهُ
Kami menurunkannya
قُرْءَٰنًا
bacaan/Al Quran
عَرَبِيًّا
bahasa Arab
لَّعَلَّكُمْ
agar kalian
تَعْقِلُونَ
kalian menggunakan akal

'Innā 'Anzalnāhu Qur'ānāan `Arabīyāan La`allakum Ta`qilūna.

Sesungguhnya Kami menurunkannya sebagai Qur'an berbahasa Arab, agar kamu mengerti.

Tafsir

نَحْنُ
Kami
نَقُصُّ
Kami ceritakan
عَلَيْكَ
kepadamu
أَحْسَنَ
sebaik-baik
ٱلْقَصَصِ
cerita
بِمَآ
dengan apa
أَوْحَيْنَآ
Kami wahyukan
إِلَيْكَ
kepadamu
هَٰذَا
ini
ٱلْقُرْءَانَ
Al Quran
وَإِن
dan sesungguhnya
كُنتَ
kamu adalah
مِن
dari
قَبْلِهِۦ
sebelumnya
لَمِنَ
sungguh dari/termasuk
ٱلْغَٰفِلِينَ
orang-orang yang lalai

Naĥnu Naquşşu `Alayka 'Aĥsana Al-Qaşaşi Bimā 'Awĥaynā 'Ilayka Hādhā Al-Qur'āna Wa 'In Kunta Min Qablihi Lamina Al-Ghāfilīna.

Kami menceritakan kepadamu (Muhammad) kisah yang paling baik dengan mewahyukan Al-Qur'an ini kepadamu, dan sesungguhnya engkau sebelum itu termasuk orang yang tidak mengetahui.

Tafsir

إِذْ
tatkala
قَالَ
berkata
يُوسُفُ
Yusuf
لِأَبِيهِ
kepada bapaknya
يَٰٓأَبَتِ
wahai ayahku
إِنِّى
sesungguhnya aku
رَأَيْتُ
aku melihat
أَحَدَ
satu(ahada-asyara_=_sebelas)
عَشَرَ
sepuluh (ahada asyara = sebelas)
كَوْكَبًا
bintang-bintang
وَٱلشَّمْسَ
dan matahari
وَٱلْقَمَرَ
dan bulan
رَأَيْتُهُمْ
aku lihat mereka
لِى
kepadaku
سَٰجِدِينَ
bersujud

'Idh Qāla Yūsufu Li'abīhi Yā 'Abati 'Innī Ra'aytu 'Aĥada `Ashara Kawkabāan Wa Ash-Shamsa Wa Al-Qamara Ra'aytuhum Lī Sājidīna.

(Ingatlah), ketika Yusuf berkata kepada ayahnya, “Wahai ayahku! Sungguh, aku (bermimpi) melihat sebelas bintang, matahari dan bulan; kulihat semuanya sujud kepadaku.”

Tafsir

قَالَ
berkata
يَٰبُنَىَّ
Wahai keturunan
لَا
jangan
تَقْصُصْ
kamu ceritakan
رُءْيَاكَ
mimpimu
عَلَىٰٓ
kepada
إِخْوَتِكَ
saudara-saudaramu
فَيَكِيدُوا۟
maka mereka membuat tipu daya
لَكَ
bagi kamu
كَيْدًاۖ
tipu daya
إِنَّ
sesungguhnya
ٱلشَّيْطَٰنَ
syaitan
لِلْإِنسَٰنِ
bagi manusia
عَدُوٌّ
musuh
مُّبِينٌ
nyata

Qāla Yā Bunayya Lā Taqşuş Ru'uyā Ka `Alaá 'Ikhwatika Fayakīdū Laka Kaydāan 'Inna Ash-Shayţāna Lil'insāni `Adūwun Mubīnun.

Dia (ayahnya) berkata, “Wahai anakku! Janganlah engkau ceritakan mimpimu kepada saudara-saudaramu, mereka akan membuat tipu daya (untuk membinasakan)mu. Sungguh, setan itu musuh yang jelas bagi manusia.”

Tafsir

وَكَذَٰلِكَ
dan demikianlah
يَجْتَبِيكَ
memilih kamu
رَبُّكَ
Tuhanmu
وَيُعَلِّمُكَ
dan Dia mengajarkan kamu
مِن
dari
تَأْوِيلِ
ta'wil/tabir
ٱلْأَحَادِيثِ
kejadian/mimpi
وَيُتِمُّ
dan Dia menyempurnakan
نِعْمَتَهُۥ
nikmatNya
عَلَيْكَ
atasmu
وَعَلَىٰٓ
dan atas
ءَالِ
keluarga
يَعْقُوبَ
Yaqub
كَمَآ
sebagaimana
أَتَمَّهَا
Dia menyempurnakannya
عَلَىٰٓ
atas
أَبَوَيْكَ
kedua orang tuamu
مِن
dari
قَبْلُ
sebelum
إِبْرَٰهِيمَ
Ibrahim
وَإِسْحَٰقَۚ
dan Ishak
إِنَّ
sesungguhnya
رَبَّكَ
Tuhanmu
عَلِيمٌ
Maha Mengetahui
حَكِيمٌ
Maha Bijaksana

Wa Kadhalika Yajtabīka Rabbuka Wa Yu`allimuka Min Ta'wīli Al-'Aĥādīthi Wa Yutimmu Ni`matahu `Alayka Wa `Alaá 'Āli Ya`qūba Kamā 'Atammahā `Alaá 'Abawayka Min Qablu 'Ibrāhīma Wa 'Isĥāqa 'Inna Rabbaka `Alīmun Ĥakīmun.

Dan demikianlah, Tuhan memilih engkau (untuk menjadi Nabi) dan mengajarkan kepadamu sebagian dari takwil mimpi dan menyempurnakan (nikmat-Nya) kepadamu dan kepada keluarga Yakub, sebagaimana Dia telah menyempurnakan nikmat-Nya kepada kedua orang kakekmu sebelum itu, (yaitu) Ibrahim dan Ishak. Sungguh, Tuhanmu Maha Mengetahui, Mahabijak-sana.

Tafsir

لَّقَدْ
sesungguhnya
كَانَ
adalah
فِى
didalam/pada
يُوسُفَ
Yusuf
وَإِخْوَتِهِۦٓ
dan saudara-saudaranya
ءَايَٰتٌ
ayat-ayat/tanda-tanda
لِّلسَّآئِلِينَ
bagi orang-orang yang bertanya

Laqad Kāna Fī Yūsufa Wa 'Ikhwatihi 'Āyātun Lilssā'ilīna.

Sungguh, dalam (kisah) Yusuf dan saudara-saudaranya terdapat tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi orang yang bertanya.

Tafsir

إِذْ
ketika
قَالُوا۟
mereka berkata
لَيُوسُفُ
sesungguhnya Yusuf
وَأَخُوهُ
dan saudaranya
أَحَبُّ
lebih dicintai
إِلَىٰٓ
kepada
أَبِينَا
bapak kita
مِنَّا
daripada kita
وَنَحْنُ
dan /padahal kita
عُصْبَةٌ
golongan
إِنَّ
sesungguhnya
أَبَانَا
bapak kita
لَفِى
sungguh dalam
ضَلَٰلٍ
kesesatan
مُّبِينٍ
nyata

'Idh Qālū Layūsufu Wa 'Akhūhu 'Aĥabbu 'Ilaá 'Abīnā Minnā Wa Naĥnu `Uşbatun 'Inna 'Abānā Lafī Đalālin Mubīnin.

Ketika mereka berkata, “Sesungguhnya Yusuf dan saudaranya (Bunyamin) lebih dicintai ayah daripada kita, padahal kita adalah satu golongan (yang kuat). Sungguh, ayah kita dalam kekeliruan yang nyata.

Tafsir

ٱقْتُلُوا۟
bunuhlah
يُوسُفَ
Yusuf
أَوِ
atau
ٱطْرَحُوهُ
buanglah dia
أَرْضًا
bumi/suatu tempat
يَخْلُ
tertuju/tertumpah
لَكُمْ
bagi kalian
وَجْهُ
wajah/perhatian
أَبِيكُمْ
bapakmu
وَتَكُونُوا۟
dan kamu menjadi ada
مِنۢ
dari
بَعْدِهِۦ
sesudahnya
قَوْمًا
kaum
صَٰلِحِينَ
orang-orang yang saleh

Aqtulū Yūsufa 'Awi Aţraĥūhu 'Arđāan Yakhlu Lakum Wajhu 'Abīkum Wa Takūnū Min Ba`dihi Qawmāan Şāliĥīna.

Bunuhlah Yusuf atau buanglah dia ke suatu tempat agar perhatian ayah tertumpah kepadamu, dan setelah itu kamu menjadi orang yang baik.”

Tafsir

قَالَ
berkata
قَآئِلٌ
orang yang bicara
مِّنْهُمْ
diantara mereka
لَا
jangan
تَقْتُلُوا۟
kamu bunuh
يُوسُفَ
Yusuf
وَأَلْقُوهُ
dan lemparkan/masukkan ia
فِى
didalam
غَيَٰبَتِ
dasar
ٱلْجُبِّ
sumur
يَلْتَقِطْهُ
menemuinya/memungutnya
بَعْضُ
sebagian
ٱلسَّيَّارَةِ
orang-orang yang berjalan/musafir
إِن
jika
كُنتُمْ
kalian adalah
فَٰعِلِينَ
yang berbuat

Qāla Qā'ilun Minhum Lā Taqtulū Yūsufa Wa 'Alqūhu Fī Ghayābati Al-Jubbi Yaltaqiţhu Ba`đu As-Sayyārati 'In Kuntum Fā`ilīna.

Seorang di antara mereka berkata, “Janganlah kamu membunuh Yusuf, tetapi masukan saja dia ke dasar sumur agar dia dipungut oleh sebagian musafir, jika kamu hendak berbuat.”

Tafsir
Informasi Quran (Mengenai) :
Yusuf
القرآن الكريم:يوسف
Ayat Sajdah (سجدة):-
Nama Surat (latin):Yusuf
Surat ke-:12
Surah Alias:-
Surah Title:Nabi Yusuf
Jumlah Ayat:111
Jumlah Kata:1600
Jumlah Karakter:7166
Jumlah Ruku:12
Tempat diturunkan Wahyu:Makiyyah
Urutan Pewahyuan:53
Dimulai dari ayat:1596