Skip to main content

۞ وَعَنَتِ الْوُجُوْهُ لِلْحَيِّ الْقَيُّوْمِۗ وَقَدْ خَابَ مَنْ حَمَلَ ظُلْمًا   ( طه: ١١١ )

waʿanati
وَعَنَتِ
dan menekun/tunduk
l-wujūhu
ٱلْوُجُوهُ
semua muka
lil'ḥayyi
لِلْحَىِّ
kepada Yang Hidup
l-qayūmi
ٱلْقَيُّومِۖ
Yang Berdiri Sendiri
waqad
وَقَدْ
dan sungguh
khāba
خَابَ
rugi
man
مَنْ
orang
ḥamala
حَمَلَ
membawa/memikul
ẓul'man
ظُلْمًا
kezaliman

“Wa `Anat Al-Wujūhu Lilĥayyi Al-Qayyūmi Wa Qad Khāba Man Ĥamala Žulmāan.” (Ṭāʾ Hāʾ/20:111)

Artinya:

“Dan semua wajah tertunduk di hadapan (Allah) Yang Hidup dan Yang Berdiri Sendiri. Sungguh rugi orang yang melakukan kezaliman.” (QS. Taha: 111)

Orang yang beriman mengakui keagungan Allah tersebut dan tunduklah semua muka dengan rendah diri kepada Tuhan yang hidup kekal lagi berdiri sendiri dalam mengurus makhluk-Nya. Sesungguhnya telah merugilah orang yang melakukan kezaliman dengan mengingkari petunjuk Allah dan tuntunan rasul-Nya.