Skip to main content

وَمِنَ النَّاسِ مَنْ يَّقُوْلُ اٰمَنَّا بِاللّٰهِ فَاِذَآ اُوْذِيَ فِى اللّٰهِ جَعَلَ فِتْنَةَ النَّاسِ كَعَذَابِ اللّٰهِ ۗوَلَىِٕنْ جَاۤءَ نَصْرٌ مِّنْ رَّبِّكَ لَيَقُوْلُنَّ اِنَّا كُنَّا مَعَكُمْۗ اَوَلَيْسَ اللّٰهُ بِاَعْلَمَ بِمَا فِيْ صُدُوْرِ الْعٰلَمِيْنَ   ( ٱلْعَنْكَبُوت: ١٠ )

wamina
وَمِنَ
dan diantara
l-nāsi
ٱلنَّاسِ
manusia
man
مَن
orang
yaqūlu
يَقُولُ
dia berkata
āmannā
ءَامَنَّا
kami beriman
bil-lahi
بِٱللَّهِ
dengan/kepada Allah
fa-idhā
فَإِذَآ
maka apabila
ūdhiya
أُوذِىَ
dia disakiti
فِى
pada
l-lahi
ٱللَّهِ
Allah
jaʿala
جَعَلَ
dia jadikan
fit'nata
فِتْنَةَ
fitnah
l-nāsi
ٱلنَّاسِ
manusia
kaʿadhābi
كَعَذَابِ
seperti azab
l-lahi
ٱللَّهِ
Allah
wala-in
وَلَئِن
dan jika
jāa
جَآءَ
datang
naṣrun
نَصْرٌ
pertolongan
min
مِّن
dari
rabbika
رَّبِّكَ
Tuhanmu
layaqūlunna
لَيَقُولُنَّ
pasti mereka berkata
innā
إِنَّا
sesungguhnya kami
kunnā
كُنَّا
adalah kami
maʿakum
مَعَكُمْۚ
beserta kamu
awalaysa
أَوَلَيْسَ
ataukah bukan
l-lahu
ٱللَّهُ
Allah
bi-aʿlama
بِأَعْلَمَ
dengan lebih mengetahui
bimā
بِمَا
dengan/terhadap
فِى
dalam
ṣudūri
صُدُورِ
dada
l-ʿālamīna
ٱلْعَٰلَمِينَ
semesta alam (manusia)

“Wa Mina An-Nāsi Man Yaqūlu 'Āmannā Billāhi Fa'idhā 'Ūdhiya Fī Allāhi Ja`ala Fitnata An-Nāsi Ka`adhābi Allāhi Wa La'in Jā'a Naşrun Min Rabbika Layaqūlunna 'Innā Kunnā Ma`akum 'Awalaysa Allāhu Bi'a`lama Bimā Fī Şudūri Al-`Ālamīna.” (al-ʿAnkabūt/29:10)

Artinya:

“Dan di antara manusia ada sebagian yang berkata, “Kami beriman kepada Allah,” tetapi apabila dia disakiti (karena dia beriman) kepada Allah, dia menganggap cobaan manusia itu sebagai siksaan Allah. Dan jika datang pertolongan dari Tuhanmu, niscaya mereka akan berkata, “Sesungguhnya kami bersama kamu.” Bukankah Allah lebih mengetahui apa yang ada di dalam dada semua manusia?” (QS. Al-'Ankabut: 10)

Ayat-ayat yang lalu menyimpulkan bahwa ada orang yang beriman kepada Allah yang diuji dan disakiti oleh kaum musyrikin namun mereka tabah dalam keimanan, dan di antara manusia ada pula sebagian yang berkata dengan lidahnya tanpa menyentuh secara mantap hatinya, “Kami beriman kepada Allah,” tetapi apabila dia disakiti dengan ditimpa cobaan karena dia beriman kepada Allah, hatinya goyah dan takut kepada siksa yang akan menimpanya dari kaum musyrikin. Dia menganggap cobaan berupa siksaan dan gangguan dari manusia itu sebagai siksaan Allah, dan tidak sabar menghadapinya. Orang itu takut kepada kezaliman manusia, seperti ketakutannya kepada azab Allah, karena itu dia tinggalkan imannya itu. Dan jika datang pertolongan dari Tuhanmu berupa kemenangan kepada orang-orang mukmin atas musuh-musuh mereka, dan mereka mendapatkan harta rampasan, niscaya datanglah mereka, yaitu orang orang yang berpura-pura beriman itu kepada orang-orang muslim dan akan berkata, “Sesungguhnya kami bersama kamu dalam keimanan, maka berilah kami bagian dari harta rampasan itu.” Tidak sepantasnya mereka menyangka bahwa keadaan mereka ini tidak diketahui Allah. Bukankah Allah lebih mengetahui apa yang ada di dalam dada semua manusia, baik yang berupa keimanan maupun kemunafikan?