Skip to main content

وَدُّوْا لَوْ تَكْفُرُوْنَ كَمَا كَفَرُوْا فَتَكُوْنُوْنَ سَوَاۤءً فَلَا تَتَّخِذُوْا مِنْهُمْ اَوْلِيَاۤءَ حَتّٰى يُهَاجِرُوْا فِيْ سَبِيْلِ اللّٰهِ ۗ فَاِنْ تَوَلَّوْا فَخُذُوْهُمْ وَاقْتُلُوْهُمْ حَيْثُ وَجَدْتُّمُوْهُمْ ۖ وَلَا تَتَّخِذُوْا مِنْهُمْ وَلِيًّا وَّلَا نَصِيْرًاۙ   ( ٱلنِّسَاء: ٨٩ )

waddū
وَدُّوا۟
mereka ingin
law
لَوْ
atau
takfurūna
تَكْفُرُونَ
kalian kafir
kamā
كَمَا
sebagaimana
kafarū
كَفَرُوا۟
kafir/ingkar
fatakūnūna
فَتَكُونُونَ
maka kamu adalah/menjadi
sawāan
سَوَآءًۖ
sama
falā
فَلَا
maka jangalah
tattakhidhū
تَتَّخِذُوا۟
kamu mengambil menjadikan
min'hum
مِنْهُمْ
dari/di antara mereka
awliyāa
أَوْلِيَآءَ
pemimpin
ḥattā
حَتَّىٰ
sehingga
yuhājirū
يُهَاجِرُوا۟
mereka berhijrah
فِى
di/pada
sabīli
سَبِيلِ
jalan
l-lahi
ٱللَّهِۚ
Allah
fa-in
فَإِن
maka jika
tawallaw
تَوَلَّوْا۟
mereka berpaling
fakhudhūhum
فَخُذُوهُمْ
maka ambillah/tawanlah mereka
wa-uq'tulūhum
وَٱقْتُلُوهُمْ
dan bunuhlah mereka
ḥaythu
حَيْثُ
dimana saja
wajadttumūhum
وَجَدتُّمُوهُمْۖ
kamu menemui mereka
walā
وَلَا
dan janganlah
tattakhidhū
تَتَّخِذُوا۟
kamu ambil/jadikan
min'hum
مِنْهُمْ
diantara mereka
waliyyan
وَلِيًّا
pemimpin/pelindung
walā
وَلَا
dan jangan
naṣīran
نَصِيرًا
menjadi penolong

“Wa Ddū Law Takfurūna Kamā Kafarū Fatakūnūna Sawā'an Falā Tattakhidhū Minhum 'Awliyā'a Ĥattaá Yuhājirū Fī Sabīli Allāhi Fa'in Tawallaw Fakhudhūhum Wāqtulūhum Ĥaythu Wajadtumūhum Wa Lā Tattakhidhū Minhum Walīyāan Wa Lā Naşīrāan.” (an-Nisāʾ/4:89)

Artinya:

“Mereka ingin agar kamu menjadi kafir sebagaimana mereka telah menjadi kafir, sehingga kamu menjadi sama (dengan mereka). Janganlah kamu jadikan dari antara mereka sebagai teman-teman(mu), sebelum mereka berpindah pada jalan Allah. Apabila mereka berpaling, maka tawanlah mereka dan bunuhlah mereka di mana pun mereka kamu temukan, dan janganlah kamu jadikan seorang pun di antara mereka sebagai teman setia dan penolong,” (QS. An-Nisa': 89)

Mereka ingin sekali, agar kamu menjadi kafir terus-menerus dan berkesinambungan sebagaimana mereka telah menjadi kafir sejak dahulu, sehingga kamu menjadi sama dengan mereka dalam kekafiran yang terus menerus dan berkesinambungan. Oleh sebab itu, janganlah kamu, wahai orang-orang beriman, menjadikan seorang pun dari antara mereka sebagai teman-teman-mu, sebagai penolong dan pelindung bagi kalian, sebelum mereka beriman kepada Allah dan mewujudkan keimanan mereka dengan berpindah atau meninggalkan kekufuran dan berjihad di jalan Allah. Apabila mereka berpaling, yaitu enggan meninggalkan kekufuran mereka, maka tawanlah dengan menaklukkan mereka dan bahkan bunuhlah mereka di mana pun mereka kamu temukan, baik di Mekah atau di Tanah Haram maupun di tempat-tempat lain, dan janganlah kamu jadikan seorang pun di antara mereka sebagai teman setia untuk dimintai nasihatnya, dan jangan pula kamu jadikan penolong untuk dimintai pertolongannya dalam menghadapi musuh-musuh kalian. Pengertian ini menunjukkan larangan bagi orang-orang beriman menjalin hubungan baik dengan orang yang memusuhi Islam dan kaum muslim.