Skip to main content

وَنَادٰى فِرْعَوْنُ فِيْ قَوْمِهٖ قَالَ يٰقَوْمِ اَلَيْسَ لِيْ مُلْكُ مِصْرَ وَهٰذِهِ الْاَنْهٰرُ تَجْرِيْ مِنْ تَحْتِيْۚ اَفَلَا تُبْصِرُوْنَۗ   ( ٱلْزُّخْرُف: ٥١ )

wanādā
وَنَادَىٰ
dan berseru
fir'ʿawnu
فِرْعَوْنُ
Fir'aun
فِى
kepada
qawmihi
قَوْمِهِۦ
kaumnya
qāla
قَالَ
dia berkata
yāqawmi
يَٰقَوْمِ
wahai kaumku
alaysa
أَلَيْسَ
bukankah
لِى
kepunyaanku
mul'ku
مُلْكُ
kerajaan
miṣ'ra
مِصْرَ
Mesir
wahādhihi
وَهَٰذِهِ
dan ini
l-anhāru
ٱلْأَنْهَٰرُ
sungai-sungai
tajrī
تَجْرِى
mengalir
min
مِن
dari
taḥtī
تَحْتِىٓۖ
bawahku
afalā
أَفَلَا
apakah maka tidak
tub'ṣirūna
تُبْصِرُونَ
kamu melihat

“Wa Nādaá Fir`awnu Fī Qawmihi Qāla Yā Qawmi 'Alaysa Lī Mulku Mişra Wa Hadhihi Al-'Anhāru Tajrī Min Taĥtī 'Afalā Tubşirūna.” (az-Zukhruf/43:51)

Artinya:

“Dan Fir‘aun berseru kepada kaumnya (seraya) berkata, “Wahai kaumku! Bukankah kerajaan Mesir itu milikku dan (bukankah) sungai-sungai ini mengalir di bawahku; apakah kamu tidak melihat?” (QS. Az-Zukhruf: 51)

Dan Fir‘aun dengan penuh kesombongan dan keangkuhan berseru kepada kaumnya seraya berkata, “Wahai kaumku! Bukankah kerajaan Mesir itu milikku sendiri, bukan milik orang lain, dan bukankah sungai-sungai ini yang mengalir di bawah istana-ku juga menjadi milikku dan ke kayaanku; apakah kamu tidak melihat betapa hebatnya aku dan betapa besar ke kuasaanku dan betapa lemahnya Musa?