Skip to main content
ARBNDEENIDTRUR
وَنَادَىٰٓ
dan berseru
أَصْحَٰبُ
penghuni
ٱلْأَعْرَافِ
A'raf
رِجَالًا
beberapa orang laki-laki
يَعْرِفُونَهُم
mereka mengenalnya
بِسِيمَىٰهُمْ
dengan tanda-tanda mereka
قَالُوا۟
mereka berkata
مَآ
tidak
أَغْنَىٰ
mencukupi/memberi manfaat
عَنكُمْ
dari kalian
جَمْعُكُمْ
kamu kumpulkan
وَمَا
dan apa
كُنتُمْ
kalian adalah
تَسْتَكْبِرُونَ
kamu sombongkan

Wa Nādaá 'Aşĥābu Al-'A`rāf Rijālāan Ya`rifūnahum Bisīmāhum Qālū Mā 'Aghnaá `Ankum Jam`ukum Wa Mā Kuntum Tastakbirūna.

Tafsir Bahasa:

Dan orang-orang di atas A‘raf (tempat yang tertinggi) menyeru orang-orang yang mereka kenal dengan tanda-tandanya sambil berkata, “Harta yang kamu kumpulkan dan apa yang kamu sombongkan, (ternyata) tidak ada manfaatnya buat kamu.

(48) Ayat ini menerangkan dialog penghuni A'raf dengan penghuni neraka yang terdiri dari orang-orang yang sombong dan takabur pada masa hidup di dunia. Orang-orang yang merasa mulia karena kekayaan dan hartanya yang banyak, merasa bangga hidup di dunia, memandang hina terhadap orang-orang mukmin yang miskin dan lemah, yaitu lemah kekuatan dan lemah kedudukan, dan sedikit pengikutnya. Mereka selalu membanggakan, bahwa siapa yang hidup kaya dan mulia, serta berkuasa di dunia, itulah orang-orang yang akan berbahagia di akhirat dan terhindar dari azab Allah. Hal ini dijelaskan Allah dalam firman-Nya; Dan setiap Kami mengutus seorang pemberi peringatan kepada suatu negeri, orang-orang yang hidup mewah (di negeri itu) berkata, "Kami benar-benar mengingkari apa yang kamu sampaikan sebagai utusan." Dan mereka berkata, "Kami memiliki lebih banyak harta dan anak-anak (dari pada kamu) dan kami tidak akan diazab." (Saba/34; 34-35) Penghuni A'raf mengenali mereka dengan tanda-tanda yang ada pada mereka, seperti yang bermuka hitam dan berdebu serta tanda-tanda yang dapat dikenal semasa hidup di dunia, seperti pemimpin Quraisy dan golongan-golongannya yang menjadi musuh Islam, dan selalu menindas dan menganiaya orang-orang Islam, di antaranya Abu Jahal, Walid bin Mugirah, Ash bin Wail dan lain-lain. Penghuni A'raf mengatakan kepada mereka, "Tidakkah dapat menolongmu dari siksaan api neraka harta kekayaanmu yang banyak, kesombonganmu terhadap orang-orang mukmin yang kamu anggap lemah. Tidak adakah faedah dan pahala yang kamu harapkan, sehingga kamu terlepas dari siksa yang pedih."