Skip to main content
ARBNDEENIDTRUR
بِئْسَمَا
alangkah buruknya
ٱشْتَرَوْا۟
mereka menjual
بِهِۦٓ
dengannya
أَنفُسَهُمْ
diri mereka
أَن
bahwa
يَكْفُرُوا۟
mereka kafir
بِمَآ
dengan apa
أَنزَلَ
menurunkan
ٱللَّهُ
Allah
بَغْيًا
dengki
أَن
bahwa
يُنَزِّلَ
menurunkan
ٱللَّهُ
Allah
مِن
dari
فَضْلِهِۦ
karuniaNya
عَلَىٰ
atas
مَن
orang/siapa
يَشَآءُ
Dia kehendaki
مِنْ
dari
عِبَادِهِۦۖ
hamba-hambaNya
فَبَآءُو
maka mereka kembali
بِغَضَبٍ
dengan kemurkaan
عَلَىٰ
atas
غَضَبٍۚ
kemurkaan
وَلِلْكَٰفِرِينَ
dan bagi orang-orang kafir
عَذَابٌ
siksaan
مُّهِينٌ
yang menghinakan

Bi'sa Mā Ashtaraw Bihi 'Anfusahum 'An Yakfurū Bimā 'Anzala Allāhu Baghyāan 'An Yunazzila Allāhu Min Fađlih `Alaá Man Yashā'u Min `Ibādihi Fabā'ū Bighađabin `Alaá Ghađabin Wa Lilkāfirīna `Adhābun Muhīnun.

Tafsir Bahasa:

Sangatlah buruk (perbuatan) mereka menjual dirinya, dengan mengingkari apa yang diturunkan Allah, karena dengki bahwa Allah menurunkan karunia-Nya kepada siapa yang Dia kehendaki di antara hamba-hamba-Nya. Karena itulah mereka menanggung kemurkaan demi kemurkaan. Dan kepada orang-orang kafir (ditimpakan) azab yang menghinakan.

(90) Allah menjelaskan betapa jeleknya perbuatan mereka dan meng-ibaratkannya seolah-olah mereka menjual diri mereka sendiri. Perbuatan mereka itu berupa pengingkaran terhadap kitab yang diturunkan Allah, yang sebenarnya mereka telah mengetahui, yaitu kitab yang membenarkan Kitab Taurat yang ada pada mereka. Dengan demikian mereka membiarkan diri mereka terjerumus dalam kekafiran, seolah-olah mereka itu menghancurkan diri mereka sendiri. Sebagai akibat dari kedengkian mereka, mereka mengingkari kenabian Muhammad dan benci apabila dia menerima wahyu dari Allah. Mereka tidak senang Muhammad saw diangkat sebagai nabi, karena Muhammad saw keturunan Ismail, padahal mereka mengharap-harap nabi yang ditunggu-tunggu kedatangannya itu diangkat dari keturunan Ishak. Kemudian Allah menyebutkan bahwa mereka akan mendapat kemurkaan yang berlipat ganda, melebihi kemurkaan yang seharusnya diterima sebelumnya. Sebab tiada lain karena mereka di samping membangkang kepada Nabi Musa, juga mengingkari kerasulan Muhammad saw. Kemudian Allah menerangkan akibat dari kekafiran mereka yaitu mereka mendapat siksaan yang menyeret mereka ke lembah kehinaan dan kenistaan baik di dunia maupun di akhirat. Siksaan mereka di dunia ialah mereka akan berada dalam lembah kehinaan dan terbelenggu dalam rantai kenistaan. Sedang siksaan mereka di akhirat ialah mereka akan mengalami siksaan yang kekal di dalam neraka Jahanam.