Skip to main content

كَيْفَ يَهْدِى اللّٰهُ قَوْمًا كَفَرُوْا بَعْدَ اِيْمَانِهِمْ وَشَهِدُوْٓا اَنَّ الرَّسُوْلَ حَقٌّ وَّجَاۤءَهُمُ الْبَيِّنٰتُ ۗ وَاللّٰهُ لَا يَهْدِى الْقَوْمَ الظّٰلِمِيْنَ  ( آلِ عِمْرَان: ٨٦ )

kayfa
كَيْفَ
bagaimana
yahdī
يَهْدِى
memberi petunjuk
l-lahu
ٱللَّهُ
Allah
qawman
قَوْمًا
kaum
kafarū
كَفَرُوا۟
kafir/ingkar
baʿda
بَعْدَ
sesudah
īmānihim
إِيمَٰنِهِمْ
iman mereka
washahidū
وَشَهِدُوٓا۟
dan mereka mengakui
anna
أَنَّ
bahwasanya
l-rasūla
ٱلرَّسُولَ
Rasul
ḥaqqun
حَقٌّ
adalah benar
wajāahumu
وَجَآءَهُمُ
dan telah datang kepada mereka
l-bayinātu
ٱلْبَيِّنَٰتُۚ
keterangan-keterangan
wal-lahu
وَٱللَّهُ
dan Allah
لَا
tidak
yahdī
يَهْدِى
memberi petunjuk
l-qawma
ٱلْقَوْمَ
(kepada) kaum
l-ẓālimīna
ٱلظَّٰلِمِينَ
orang-orang yang dzalim

“Kayfa Yahdī Allāhu Qawmāan Kafarū Ba`da 'Īmānihim Wa Shahidū 'Anna Ar-Rasūla Ĥaqqun Wa Jā'ahum Al-Bayyinātu Wa Allāhu Lā Yahdī Al-Qawma Až-Žālimīna.” (ʾĀl ʿImrān/3:86)

Artinya:

“Bagaimana Allah akan memberi petunjuk kepada suatu kaum yang kafir setelah mereka beriman, serta mengakui bahwa Rasul (Muhammad) itu benar-benar (rasul), dan bukti-bukti yang jelas telah sampai kepada mereka? Allah tidak memberi petunjuk kepada orang zalim.” (QS. Ali 'Imran: 86)

Setelah ayat sebelumnya menerangkan sikap penolakan Yahudi terhadap kebenaran Nabi Muhammad dan agama Islam, maka ayat ini menerangkan bahwa sikap tersebut mengakibatkan mereka tidak memperoleh hidayah. Bagaimana mungkin Allah akan memberi petunjuk kepada suatu kaum yang kafir setelah mereka melihat bukti-bukti kebenaran yang memungkinkan mereka beriman, serta mengakui bahwa Rasul, Muhammad, itu benar-benar rasul, dan disertai bukti-bukti yang jelas tentang hal itu, telah sampai kepada mereka seperti Al-Qur'an dan kitab-kitab suci lainnya yang menginformasikan tentang kebenaran Muhammad sebagai nabi terakhir? Sungguh, sikap semacam itu adalah wujud kezaliman, dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang zalim yaitu orang yang tahu kebenaran tetapi melanggar dan mengingkarinya, bahkan menentangnya.