Skip to main content
ARBNDEENIDTRUR
وَمَن
dan barang siapa
يُطِعِ
mentaati
ٱللَّهَ
Allah
وَٱلرَّسُولَ
dan Rasul
فَأُو۟لَٰٓئِكَ
maka mereka itu
مَعَ
bersama-sama
ٱلَّذِينَ
orang-orang yang
أَنْعَمَ
menganugerahi nikmat
ٱللَّهُ
Allah
عَلَيْهِم
atas mereka
مِّنَ
dari
ٱلنَّبِيِّۦنَ
para Nabi
وَٱلصِّدِّيقِينَ
dan para siddiqin
وَٱلشُّهَدَآءِ
dan para syuhada
وَٱلصَّٰلِحِينَۚ
dan orang-orang saleh
وَحَسُنَ
dan sebaik-baik
أُو۟لَٰٓئِكَ
mereka itulah
رَفِيقًا
teman

Wa Man Yuţi` Allāha Wa Ar-Rasūla Fa'ūlā'ika Ma`a Al-Ladhīna 'An`ama Allāhu `Alayhim Mina An-Nabīyīna Wa Aş-Şiddīqīna Wa Ash-Shuhadā'i Wa Aş-Şāliĥīna Wa Ĥasuna 'Ūlā'ika Rafīqāan.

Tafsir Bahasa:

Dan barangsiapa menaati Allah dan Rasul (Muhammad), maka mereka itu akan bersama-sama dengan orang yang diberikan nikmat oleh Allah, (yaitu) para nabi, para pencinta kebenaran, orang-orang yang mati syahid dan orang-orang shalih. Mereka itulah teman yang sebaik-baiknya.

(69) Ayat ini mengajak dan mendorong setiap orang agar taat kepada Allah dan kepada Rasul-Nya. Allah berjanji akan membalas ketaatan dengan pahala yang sangat besar, yaitu bukan saja sekedar masuk surga, tetapi akan ditempatkan bersama-sama dengan orang-orang yang paling tinggi derajatnya di sisi Tuhan, yaitu para nabi, para shiddiqin, para syuhada (orang-orang yang mati syahid) dan orang-orang yang saleh. Berdasarkan ayat ini para ahli tafsir secara garis besarnya membagi orang-orang yang memperoleh anugerah Allah yang paling besar di dalam surga kepada empat macam yaitu; 1. Para rasul dan nabi, yaitu mereka yang menerima wahyu dari Allah. 2. Para shiddiqin, yaitu orang-orang yang teguh keimanannya kepada kebenaran nabi dan rasul. 3. Para syuhada mempunyai kriteria sebagai berikut; a. Orang beriman yang berjuang di jalan Allah dan mati syahid dalam peperangan melawan orang kafir b. Orang yang menghabiskan usianya berjuang di jalan Allah dengan harta dan dengan segala macam jalan yang dapat dilaksanakannya. c. Orang beriman yang mati ditimpa musibah mendadak atau teraniaya, seperti mati bersalin, tenggelam, terbunuh dengan aniaya. Bagian (a) disebut syahid dunia dan akhirat yang lebih tinggi pahalanya dari bagian (b) dan (c) yang keduanya hanya dinamakan syahid akhirat. Ada satu bagian lagi yang disebut namanya syahid dunia, yaitu orang-orang yang mati berperang melawan kafir, hanya untuk mencari keuntungan duniawi, seperti untuk mendapatkan harta rampasan, untuk mencari nama dan sebagainya. Syahid yang serupa ini tidak dimasukkan pembagian syahid di atas, karena syahid dunia tersebut tidak termaksud sama sekali dalam kedua ayat ini. 4. Orang-orang saleh, yaitu orang-orang yang selalu berbuat amal baik yang bermanfaat untuk umum, termasuk dirinya dan keluarganya baik untuk kebahagiaan hidup duniawi maupun untuk kebahagiaan hidup ukhrawi yang sesuai dengan ajaran Allah. Orang yang benar-benar taat kepada Allah dan Rasul-Nya sebagaimana yang tersebut dalam ayat ini akan masuk surga dan ditempatkan bersama-sama dengan semua golongan yang empat itu.