Skip to main content
ARBNDEENIDTRUR
وَلَوْ
dan sekiranya
كَانُوا۟
mereka adalah
يُؤْمِنُونَ
beriman
بِٱللَّهِ
dengan/kepada Allah
وَٱلنَّبِىِّ
dan Nabi
وَمَآ
dan apa
أُنزِلَ
diturunkan
إِلَيْهِ
kepadanya
مَا
tidak
ٱتَّخَذُوهُمْ
mengambil mereka
أَوْلِيَآءَ
pemimpin
وَلَٰكِنَّ
akan tetapi
كَثِيرًا
kebanyakan
مِّنْهُمْ
diantara mereka
فَٰسِقُونَ
orang-orang fasik

Wa Law Kānū Yu'uminūna Billāhi Wa An-Nabīyi Wa Mā 'Unzila 'Ilayhi Mā Attakhadhūhum 'Awliyā'a Wa Lakinna Kathīrāan Minhum Fāsiqūna.

Tafsir Bahasa:

Dan sekiranya mereka beriman kepada Allah, kepada Nabi (Muhammad) dan kepada apa yang diturunkan kepadanya, niscaya mereka tidak akan menjadikan orang musyrik itu sebagai teman setia. Tetapi banyak di antara mereka orang-orang yang fasik.

(81) Ayat ini menerangkan bahwa kalau masyarakat Yahudi yang tolong-menolong dengan kaum musyrik Arab itu beriman kepada Nabi Musa sebagaimana pengakuan mereka, serta beriman kepada ajaran-ajaran yang dibawa oleh Nabi Musa, tentulah mereka tidak mungkin tolong-menolong dengan orang-orang musyrik yang menyembah berhala. Karena ajaran agama mereka yang murni tidak dapat membenarkan hal itu. Tetapi kebanyakan mereka adalah orang fasik yang oleh karenanya mereka dapat bersatu dan berkerja sama karena diikat oleh suatu kepentingan yaitu menentang Nabi Muhammad, menolak ajaran-ajaran Al-Qur'an dan berusaha membikin jera orang yang beriman kepada Muhammad.