Skip to main content

قَالَ رَبِّ لِمَ حَشَرْتَنِيْٓ اَعْمٰى وَقَدْ كُنْتُ بَصِيْرًا   ( طه: ١٢٥ )

qāla
قَالَ
dia berkata
rabbi
رَبِّ
ya Tuhanku
lima
لِمَ
mengapa
ḥashartanī
حَشَرْتَنِىٓ
Engkau mengumpulkan aku
aʿmā
أَعْمَىٰ
buta
waqad
وَقَدْ
dan/padahal sesungguhnya
kuntu
كُنتُ
adalah aku
baṣīran
بَصِيرًا
seorang yang melihat

“Qāla Rabbi Lima Ĥashartanī 'A`maá Wa Qad Kuntu Başīrāan.” (Ṭāʾ Hāʾ/20:125)

Artinya:

“Dia berkata, “Ya Tuhanku, mengapa Engkau kumpulkan aku dalam keadaan buta, padahal dahulu aku dapat melihat?”” (QS. Taha: 125)

Ketika orang yang ingkar itu merasakan balasan Allah, dia berkata, “Ya Tuhanku, mengapa Engkau kumpulkan aku dalam keadaan buta sehingga tidak dapat melihat, padahal di dunia dahulu aku dapat melihat?”