Skip to main content
ARBNDEENIDTRUR
أَلَمْ
apakah tidak
يَرَوْا۟
kamu perhatikan
كَمْ
berapa banyak
أَهْلَكْنَا
Kami telah binasakan
مِن
dari
قَبْلِهِم
sebelum mereka
مِّن
dari
قَرْنٍ
kurun
مَّكَّنَّٰهُمْ
Kami telah teguhkan mereka
فِى
di
ٱلْأَرْضِ
muka bumi
مَا
apa
لَمْ
yang belum
نُمَكِّن
Kami teguhkan
لَّكُمْ
bagi kalian
وَأَرْسَلْنَا
dan Kami telah mengirimkan
ٱلسَّمَآءَ
langit/hujan
عَلَيْهِم
atas mereka
مِّدْرَارًا
lebat
وَجَعَلْنَا
dan Kami telah jadikan
ٱلْأَنْهَٰرَ
sungai-sungai
تَجْرِى
mengalir
مِن
dari
تَحْتِهِمْ
bawah mereka
فَأَهْلَكْنَٰهُم
lalu Kami binasakan mereka
بِذُنُوبِهِمْ
dengan dosa-dosa mereka
وَأَنشَأْنَا
dan Kami tumbuhkan/ciptakan
مِنۢ
dari
بَعْدِهِمْ
sesudah mereka
قَرْنًا
kurun/generasi
ءَاخَرِينَ
yang lain

'Alam Yaraw Kam 'Ahlaknā Min Qablihim Min Qarnin Makkannāhum Fī Al-'Arđi Mā Lam Numakkin Lakum Wa 'Arsalnā As-Samā'a `Alayhim Midrārāan Wa Ja`alnā Al-'Anhāra Tajrī Min Taĥtihim Fa'ahlaknāhum Bidhunūbihim Wa 'Ansha'nā Min Ba`dihim Qarnāan 'Ākharīna.

Tafsir Bahasa:

Tidakkah mereka memperhatikan berapa banyak generasi sebelum mereka yang telah Kami binasakan, padahal (generasi itu) telah Kami teguhkan kedudukannya di bumi, yaitu keteguhan yang belum pernah Kami berikan kepadamu. Kami curahkan hujan yang lebat untuk mereka dan Kami jadikan sungai-sungai mengalir di bawah mereka, kemudian Kami binasakan mereka karena dosa-dosa mereka sendiri, dan Kami ciptakan generasi yang lain setelah generasi mereka.

(6) Allah memperingatkan bahwa sesungguhnya orang kafir sudah mengetahui berapa banyak generasi dari umat-umat terdahulu yang telah dimusnahkan Allah seperti kaum Nuh, 'ad, samud dan lain-lain. Mereka termasuk generasi-generasi umat yang telah diberi Allah kekuatan, keteguhan, kemerdekaan di bumi yang belum pernah diberikan Allah kepada orang Arab yang musyrik itu. Bumi mereka senantiasa mendapat curahan air hujan yang deras menimbulkan kemakmuran dan kesuburan. Sungai-sungai mengalir membasahi kebun-kebun tanaman mereka, menambah indah dan makmur bumi mereka. Segala nikmat dan anugerah Allah yang diberikan kepada umat terdahulu tidak menghalangi azab-Nya disebabkan dosa yang mereka perbuat. Dua macam dosa yang mereka perbuat yang mengakibatkan kebinasaan mereka adalah; Pertama, dosa menentang rasul-rasul dan mengingkari ajaran-ajaran mereka serta memperolok-olokkannya; dan kedua, dosa kufur nikmat, yakni sikap ingkar terhadap berbagai nikmat yang telah diberikan Allah kepada mereka. Mereka bahkan mempergunakan nikmat-nikmat itu untuk hal-hal yang berlawanan dengan petunjuk Allah. Banyak ayat Al-Qur'an yang menceritakan tentang sebab-sebab kehancuran mereka. Misalnya antara lain firman Allah; ¦ dan tidak pernah (pula) Kami membinasakan (penduduk) negeri; kecuali penduduknya melakukan kezaliman. (al-Qasas/28; 59) Azab Tuhan yang dijatuhkan kepada umat yang ingkar ada dua macam, yaitu; Pertama, azab dengan cara membinasakan secara menyeluruh sampai musnah. Kedua, azab dengan cara melenyapkan kemerdekaan dan kekuatan umat itu sehingga mereka menjadi umat yang lemah dan hina. Bilamana mereka musnah, maka yang lain yang memiliki sifat-sifat yang baik, berlawan dengan sifat-sifat umat yang musnah itu akan muncul menggantikan mereka. Ayat ini memperingatkan kaum musyrik Mekah bahwa kekuatan dan kekuasaan mereka tidaklah dapat menghalangi hukuman Allah, seperti halnya telah ditimpakan kepada umat-umat terdahulu.