Skip to main content
ARBNDEENIDTRUR
وَلَقَدْ
dan sesungguhnya
خَلَقْنَٰكُمْ
Kami telah menciptakan kamu
ثُمَّ
kemudian
صَوَّرْنَٰكُمْ
Kami membentuk rupa (tubuh)mu
ثُمَّ
kemudian
قُلْنَا
Kami katakan
لِلْمَلَٰٓئِكَةِ
kepada para malaikat
ٱسْجُدُوا۟
bersujudlah kamu
لِءَادَمَ
kepada Adam
فَسَجَدُوٓا۟
maka mereka bersujud
إِلَّآ
kecuali
إِبْلِيسَ
iblis
لَمْ
tidak
يَكُن
dia ada
مِّنَ
dari/termasuk
ٱلسَّٰجِدِينَ
orang-orang yang bersujud

Wa Laqad Khalaqnākum Thumma Şawwarnākum Thumma Qulnā Lilmalā'ikati Asjudū Li'dama Fasajadū 'Illā 'Iblīsa Lam Yakun Mina As-Sājidīna.

Tafsir Bahasa:

Dan sungguh, Kami telah menciptakan kamu, kemudian membentuk (tubuh)mu, kemudian Kami berfirman kepada para malaikat, “Bersujudlah kamu kepada Adam,” maka mereka pun sujud kecuali Iblis. Ia (Iblis) tidak termasuk mereka yang bersujud.

(11) Pada ayat ini diterangkan bahwa Allah telah menciptakan Adam a.s. yang akan disusul oleh keturunannya. Tentang penciptaan manusia, Al-Qur'an telah menceritakan secara rinci, baik penciptaan manusia pertama, yaitu Adam, maupun penciptaan keturunannya. Tentang penciptaan Adam, Al-Qur'an telah menginformasikan bahwa Nabi Adam diciptakan melalui empat tahapan sebelum tahapan penghembusan roh. Keempat tahapan tersebut ialah; a. Fase Turab, b. Fase thin, c. Fase hama' Masnun, dan d. Fase shalshal. Berikut penjelasannya. Fase Pertama; Fase Tanah yang belum bercampur air (turab) Ada beberapa ayat yang menjelaskan tentang fase ini sebagaimana yang terdapat pada Surah al-Kahf/18; 37, al-hajj/22; 5, ar-Rum/30; 20, Fajir/35; 11, Gafir/40; 67, dan Ali 'Imran/3; 59. Dua dari enam tempat tersebut berada pada surah Madaniyah, yaitu Ali 'Imran/3 dan al-hajj/22, selebihnya adalah pada surah-surah Makiyah. Salah satu di antara ayat-ayat tersebut adalah; Sesungguhnya perumpamaan (penciptaan) Isa bagi Allah, seperti (penciptaan) Adam. Dia menciptakannya dari tanah, kemudian Dia berkata kepadanya, "Jadilah!" Maka jadilah sesuatu itu. (Ali 'Imran/3; 59). Dalam salah satu hadis yang diriwayatkan dari Abu Daud dan at-Tirmidzi disebutkan bahwa tanah yang menjadi bahan pokok untuk menciptakan Adam adalah diambil dari berbagai macam dan warna tanah yang terdapat pada seluruh lapisan tanah. Dalam hadis tersebut disebutkan; Allah menciptakan Adam dari satu genggaman (tanah) yang diambil dari seluruh penjuru bumi. Oleh karena itu, keturunan Adam sesuai dengan (warna) bumi. Di antara mereka ada yang berwarna merah, putih dan hitam (al-Khazin II; 118). Watak manusia juga berbeda, ada yang lemah lembut dan adapula yang keras. Bermacam warna kulit manusia ditegaskan pada Surah ar-Rum/30; 22 yang berbunyi; Dan di antara tanda-tanda (kebesaran)-Nya ialah penciptaan langit dan bumi, perbedaan bahasamu dan warna kulitmu. Sungguh, pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang mengetahui. (ar-Rum/30; 22) Fase Kedua; Fase Tanah yang bercampur air (thin) Fase kedua ini terdapat pada 8 tempat di 7 surah, yaitu; al-An'am/6; 2, al-A'raf/7; 12, al-Mu'minun/23; 12, as-Sajdah/32; 7, ash-shaffat/37; 11, shad/38; 71, 76, dan al-Isra'/17; 61. Seluruhnya adalah surah-surah Makiyah. Salah satu di antara ayat-ayat tersebut ialah; Dialah yang menciptakan kamu dari tanah, kemudian Dia menetapkan ajal (kematianmu)¦ (al-An'am/6; 2) Fase thin atau tanah liat adalah fase dimana setelah tanah dicampur dengan air. Karena air adalah prasyarat bagi semua makhluk yang hidup. Fase Ketiga; Fase Lumpur hitam (hama' Masnun) Fase ini terjadi setelah fase kedua berlangsung lama sehingga menjadi Lumpur hitam yang berbau dan berubah bentuk. Fase ini disebutkan tiga kali dalam Surah al-hijr/15, yaitu pada ayat 26, 28 dan 33. Ayat 26 berbunyi; Dan sungguh, Kami telah menciptakan manusia (Adam) dari tanah liat kering dari lumpur hitam yang diberi bentuk. (al-hijr/15; 26) Fase Keempat; Fase Tembikar (shalshal kal Fakhkhar) Fase ini diceritakan oleh Al-Qur'an pada empat tempat. Tiga tempat pada Surah al-hijr yang bersamaan dengan fase ketiga. Sedangkan yang keempat terdapat pada Surah ar-Rahman/55; 14. Dalam surah ini, Allah berfirman; Dia menciptakan manusia dari tanah kering seperti tembikar. (ar-Rahman/55; 14) Lumpur hitam (hama' masnun) seperti pada fase ketiga, lalu diberi bentuk sebagaimana manusia dalam keadaan berlubang atau kosong. Bentuk manusia yang diciptakan Allah adalah bentuk yang terbaik dari hewan-hewan yang ada. Dalam Surah At-Tin/95; 4, Allah berfirman; Sungguh, Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya.(at-Tin/95; 4) Keadaan ini (calon manusia yang sudah dibentuk) jika kering karena panas matahari misalnya, dinamakan shalshal. Dinamakan demikian karena benda ini jika tertiup angin akan bersuara (shalshalah). Setelah fase ini, barulah masuk fase berikutnya, yaitu fase penghembusan roh dimana "orang-orangan" dari tanah liat itu, atas izin Allah, akhirnya menjadi manusia yang hidup dan bisa bergerak yang disebut dengan "basyar" (al-Khazin III; 64, al-Maragi XIV; 21).